#5TahunWB #5TahunWB: Photo Quotes Contest #7TahunWB #8TahunWB #HappyBlogging #Menu7uhWBLebihBaik #MubesWB 4 Tahun Ultah WB 7 Tahun Warung Blogger 79 Tahun Sinar Mas untuk Indonesia 90an Access Trade Advertorial Afiliasi Anak ANDA SEORANG INTERNET TROLL? Anniversary aplikasi musik artikel WB Ayah Bahasa Bangkit dari Kehilangan Orang Tua Bedah Buku belanja online Bermain Kata Kunci Bintang 14 Hari blibli Blog competition Bloger di Masa Depan Blogging Budaya Buku Cara Bergabung Catatan Ringan Cerpen Charity Cheria Halal Holiday competition Copy Paste Crowdo Digital Millennium Copyright Act DMCA EBI Emak Gaoel Vlog Competition Ensiklopedia Eva Sri Rahayu Event WB EYD Facebook WB Fakta dan Mitos Fashion & Beauty Festival Prestasi Indonesia UKP-PIP Pancasila Inspirasi Maju Filosofi finansial Gadget Generasi 90an Gerakan PKK Google Google Question Hub Hal yang Perlu Diperhatikan Dalam Menulis di Blog Hari Bloger Nasional Hari Blogger Nasional Hiburan Hikmah Hobi hotel murah di Bali hubungan Imbuhan Indonesiaku Info info lomba InfoWB Inspirasi Involve Asia istri Jakarta Kangen Band Karya Kata Depan di KBBI ke Kelas Bahasa Keluarga Kesehatan keuangan Kiat Menulis Postingan Blog Kompetisi Blog 5 Tahun Warung Blogger Kompetisi Blog 6 Tahun Warung Blogger kompetisi blog langit musik Kompetisi Blog LangitMusik Konsistensi Kontes WB Kopdar Mini Suka-suka Kopdar WB KOPI SUSU WB Kuliner Langit Musik Blog Competition #MusiknyaHidupKamu Langit Musik: Musiknya Hidup Kamu Liburan life Lifestyle Logo Logo Baru Lokasi Lomba Lomba Blog Menu7uh Warung Blogger Lomba Menulis Manfaat Olahraga yang Menakjubkan Media Menulis Motivasi Musik & Film new langit musik Novel Novel Indonesia Oase Olahraga Olahraga & Kesehatan Parade Para Monster Parenting Peduli Kata Kunci Pendidikan pengumuman pemenang Permainan Rakyat Pojok Pojok WB POJOK WB IDOL Positif Self Talk Ramadan relationship Reportase Resensi Buku Resolusi Retweet Review review produk rumah tangga saleduck Sastra Sastra & Seni self help SEO Shell Shell Eco-Marathon Sosial & Budaya suami Subjektif tahun baru Teknologi teman Tidur Tips Belanja Hemat Ala Blogger Tips Blog Tips dan Trik Tips Media Sosial Tomyam kelapa Saung Ibu Trade Expo Indonesia 2017 Travelio Travelling tulisan pilihan Tutorial Blog Twitter Twitter WB Ultah WB Ultah WB ke-6 urun artikel Utees.me Vlog Competition Warga WB Warna Warung Blogger Wisata Writing Writing Competition Zaman Sekarang Telat Untuk Jadi Blogger



Sebagai sebuah komunitas blog, berkumpul dengan sesama bloger adalah kesempatan yang sangat diharapkan. Beruntunglah kami, pada awal Juli ini Warung Blogger diberi ruang untuk saling bersua. Tapi sebelum sampai di titik ini, izinkan saya sebagai koordinator menuangkan cerita tentang bagaimana hal ini bermula dan terjadi.

__

22 Juni 2019, ketua Warung Blogger (@andhikamppp) tiba-tiba menghubungi saya melalui jaringan pribadi. Sebagai anggota komunitas yang baik, saya tentu segera membalas sapaan sang ketua... besoknya.

Lega hati saya ketika tahu tujuannya bukanlah untuk minta dibuatkan email baru, melainkan untuk menemaninya meeting dengan seorang klien. Tapi saya heran. Lha wong saya ini bukan sekretaris. Paspampers juga bukan. Germo apalagi. Kok diminta buat menemani meeting?

Usut punya usut, bapak ketua WB yang agak saya hormati ini menugasi saya untuk menjadi koordinator dalam sebuah acara diskusi. Kalau anak-anak event organizer. sih, sering menyebutnya sebagai Project Owner (PO). Berhubung saya lebih kelihatan seperti pakdhe-pakdhe daripada pakdhe saya sendiri, maka sebutan koordinator saja cukup.

Awalnya saya ragu, sebab di samping urusan blog, saya juga tengah menjadi karyawan dengan jam kerja yang rutin. Apakah saya bisa membagi waktu? Saya sempat berpikir untuk menolak. Namun, istri saya (@pertiwiyuliana) meyakinkan kepada saya bahwa kunci dari keberhasilan membagi waktu adalah dengan tidak membagi waktu.

Saya nyaris minum paracetamol untuk memahami nasehat istri saya yang puitis itu. Namun kemudian saya sadar bahwa maksudnya adalah jangan membagi waktu untuk mengerjakan dua pekerjaan yang berbeda. Tapi kerjakan keduanya di setiap waktu yang saya punya.

Dukungan dari istri membuat saya bersemangat mengiyakan ajakan Mas Andika. Dengan penuh kecongkakan masing-masing, kami membahas segala sesuatu yang berkaitan dengan acara diskusi yang dimaksud.

Ternyata diskusi ini merupakan acara yang diinisiasi oleh Airy sebagai startup perhotelan dan KataData sebagai media yang punya konsentrasi pada penelitian. Keduanya berbaur dan menggelar diskusi soal perhotelan di era digital untuk memberdayakan perekonomian lokal.

Pertemuan dengan Klien

Photo by rawpixel.com from Pexels
Mas Andika mengabarkan kepada saya bahwa meeting akan dilakukan di Central Park saat jam makan siang. Untung lokasi kantor saya dan Central Park tidak terlalu jauh. Jadi, waktu untuk meeting tidak mengganggu pekerjaan saya di kantor.

Pukul 11.30 saya meluncur dari Kuningan ke Central Park menggunakan jasa transportasi daring. Begitu sampai Central Park saya menyadari ketidakprofesionalan saya. Saat itu saya tidak menjaga penampilan saya dengan baik. Saya hanya mengenakan kaos, celana klombor, dan sendal jepit. Daripada disebut mau meeting, saya justru terlihat seperti mas-mas calo tiket konser Nela Kharisma.

Menyadari bahwa saya saltum tidak lantas membuat saya menggesek kartu debit untuk membeli setelan di H&M. Saya masih waras. Istri dan tiga anak kucing di rumah mau dikasih makan apa kalau saya malah belanja?

Tak perlu menunggu lama untuk bertemu dengan Mas Andika di area makan. Mas Andika segera mengabari klien kalau kami sudah sampai. Dalam sebuah konfirmasi keberadaan, Mas Andika mengatakan, "Yang satu gundul. Yang satu gondrong." kepada klien. Tentu saja klien dengan cepat menemukan kami.

"Assalamualaikum. Mas Andika? Saya Risky. Mari."

Setelah berkenalan, kami masuk ke sebuah restoran Jepang. Di situlah obrolan soal acara diskusi ini terjadi. Perbincangan tidak menuai masalah yang berarti. Kecuali pada bagian ketika Mas Risky menanyakan status pekerjaan saya.

"Kalau Mas Ilham kerja di mana?"

"Saya kerja di Remotivi, Mas."

"O.. Panasonic, ya?"

Bukaaaan. Setelah saya memberi penjelasan, Mas Risky tampak paham. Lalu kami lanjut membicarakan detail kerja sama dan berupaya menghabiskan makanan kami masing-masing. Perjanjian kerja sama sudah ditandatangani. Traktiran makanan sudah ditangani. Selanjutnya adalah meneruskan koordinasi antara saya dan Mas Risky melalui jaringan pribadi.

Saya kembali ke kantor sesegera mungkin. Sembari menunggu abang ojek datang, saya menarik napas panjang lalu mengembuskannya kembali dengan perasaan yang lega. Saya senyum-senyum sendiri di pinggir jalan. Pada saat itu saya belum tahu, kalau nantinya bakal disemprot istri karena lupa pakai sepatu.

Makasih, ya, Sudah Datang!

Acara yang sudah dinantikan akhirnya terjadi pada 3 Juli 2019. Saya dan 14 bloger terpilih hadir di Balai Kartini Jakarta mengenakan pakaian formal. Kali ini saya tidak saltum lagi. Begitu pun dengan para bloger yang mewakili Warung Blogger, semua tampil rapi.

Saya sempat cemas karena ada bloger yang belum datang ketika acara sudah mulai. Namun setelah mengonfirmasi situasinya, saya memaklumi dan menjelaskan hal tersebut kepada Mas Risky. Syukurlah dia tidak terlalu mempermasalahkannya. Padahal saya sudah siap-siap mau mengajaknya salat dhuha kalau dia marah.

Acara demi acara berlangsung dengan lancar dan tepat waktu. Tanpa terasa, moderator sudah menyatakan bahwa diskusi hendak disudahi. Moderator memberi tiga kesempatan bagi hadirin yang ingin bertanya. Saya merupakan salah satu yang mengangkat tangan.

Saya mendapat kesempatan terakhir untuk bertanya. Ketika microphone diberikan kepada saya, moderator mempersilakan saya dengan sebuah kekeliruan.

"Silakan satu penanya lagi. Cepat saja, ya, Mbak."

Beberapa bloger di sekitar saya cekikikan. Ketika saya mulai memperkenalkan diri dengan suara bas yang laki abis, seisi gedung menyambutnya dengan tawa. Ditambah wajah saya yang berkumis, berjanggut, dan gondrong ini dimunculkan di layar 3x3 meter di sebelah panggung. Namun itu tidak menghalangi konsentrasi saya untuk bertanya.

"Apakah program pelatihan tenaga kerja yang disebut tadi hanya untuk jadi karyawan Airy atau bisa untuk menapaki jenjang karir profesional di bidang perhotelan? Dan, satu lagi. Mengapa hotel-hotel Airy banyak yang tidak aksesibel bagi disabilitas? Terima kasih."

Untung saya bertanya pada ahlinya. Jadi saya tidak mendapat jawaban sinis ala netizen, "Dasar SJW."

Seusai pertanyaan saya terjawab, acara langsung ditutup dengan berfoto bersama. Saya dan teman-teman bloger juga menempatkan diri untuk berfoto. Sayangnya tidak sempat mengabadikan foto dalam formasi lengkap karena ada beberapa yang pulang lebih dulu.

Saya dan istri juga harus segera beranjak dari Balai Kartini karena ada jadwal menonton Spider-Man: Far from Home siang itu. Hati saya benar-benar lega. Syukurlah tidak ada insiden atau drama-drama yang terjadi. Saya menghampiri Mas Risky untuk berpamitan.

"Makasih, Mas Ilham sudah datang. Alhamdulillah, bloger dari WB datang semua, ya." Tidak banyak percakapan yang terjadi karena saya juga buru-buru saat itu. Di jalan menuju pintu keluar, beberapa bloger berpamitan kepada saya. Tak ada banyak kata yang bisa saya ucapkan di antara perasaan syukur dan lega.

"Makasih, ya, sudah datang." Hanya itu yang bisa saya ucapkan untuk mengiringi kepulangan mereka.
Label:
This is the most recent post.
Older Post

Post a comment

  1. Coba kalua aku tinggal di sana ya mas, siapa tahu bisa ikutan acara yang dikoordinatori mas Ilham kan........ini jauh amat, susah jadi kalau mau ketemu teman-teman WB

    ReplyDelete
  2. Saya penasaran sama jawaban pihak Airy mas. Saya juga butuh bimbingan untuk memahami kalimat bijak istri mas tentang kunci dari keberhasilan membagi waktu adalah dengan tidak membagi waktu.

    Dari saya yang sedang masih bingung membagi waktu antara anak, keluarga, jualan, dan ngeblog :D

    ReplyDelete
  3. Baru baca tulisan Bang Ilham yang bikin ngakak wakakak, panasonic, dan 'mbak' XD, jadi, selanjutnya ingin menjadi koordinator blogger lagi atau tidak nih?

    ReplyDelete
  4. Pengalaman yang deg-deg gitu saat menjadi koordinator blogger. Namun, rasa lega sungguh terasa saat semua berjalan dengan baik. Hanya di awal saja muncul rasa cemas, setelahnya akan lancar terus. Semoga jadi koordinator lagi pada lain kesempatan!

    ReplyDelete
  5. aseeeekkkkk Ilham kali ini jadi PIC nya. Seru kan kerjasama sama blogger itu? Semoga enggak kapok

    ReplyDelete
  6. Menjadi koordinator seorang blogger itu tidaklah mudah harus pandai berkomunikasi dengan client supaya mereka suka dengan kita

    ReplyDelete
  7. Menjadi koordinator pasti bukan hal yang mudah. Sukses selalu buat mas Ilham.

    ReplyDelete
  8. Sebuah komunitas yang solid mampu bertahan dan berkembang dengan pengawasan dan arahan yang benar dari para pemimpin komunitas. Banyak komunitas yang runtuh dan pecah kebanyakan karena ambisi pribadi, berfikir untuk rangka yang lebih besar, gak banyak komunitas bisa seperti itu. Terlepas dari segala plus dan minus, WB adalah salah satu komunitas terbaik menurut saya. i'm proud of it.

    ReplyDelete
  9. Awuuwu...acaranya seru, keren.. ternyata saltum aja tetep bawa berkah ya. Gimana kalo pas gak saltum kemarin? Hehehe..semoga lain kali bs deal acara di banjarmasin ya

    ReplyDelete
  10. Jadi setiap kali ibuk Pertiwi baca puisi dirimu nenggak parcet? #dibahas hahaha
    Eh tapi sbnrnya apa maksudnya cara membagi waktu dengan tdk membagi waktu? Lama2 ikutan minum parcet jg nih haha :D
    Hihihi seru ya jd PIC, pernah jg satu dua kali jadi pic, yg paling deg2an selain yg gak muncul saat acara juga yang cancel dadakan huwaaa, eh tapi kmrn gak ada yg cancel dadakan kaaan? :D

    ReplyDelete
  11. Wah kalau saya jadi ikut bakal ketemu Mas Ilham nih. Karena berhalangan jadi cancel deh=( sedih sekali rasanya. Iya kalau ketemu klien saya biasanya pakai baju minimal semi formal lah biar enggak terlalu saltum

    ReplyDelete
  12. Menjadi Koordinator itu gampang-gampang sulit iya.
    Terutama sih ketemu klien, aku pasti grogi, karna kurang PD dalam penampilan gimana rasanya ikut meeting.
    Selama ini blm pernah ikut meeting, kecuali rapat osis di sekolah dulu. :)

    ReplyDelete
  13. Kebayang deh tampang lucu pas ga konsen gara-gara lihat foto diri mampang besar di depan ruangan :D

    Bisa lupa dah mau ngomong apaan

    ReplyDelete
  14. Pengalaman kadi PIC perdana yg menorehkan cerita menarik untuk dibagikan ya mas
    Congrats mas, semoga next jadi PIC event lain juga ya hehehee *_*

    ReplyDelete
  15. Percaya diri langsung meningkat 300% liat wajah muncul di layar besar ya

    ReplyDelete
  16. Saya lega juga dengan lancarnya acara ini. Semoga makin banyak kerja sama dengan klien dan sebagian eventnya diselenggarakan di Bandung ya,Mas.hehehe..

    ReplyDelete
  17. Sebenarnya semua acara, kegiatan dan kerjaan itu bisa diatur dengan manajemen waktu yang terstruktur. Memang siha banyak godaan dan halangan yang membuat menunda-nunda.

    ReplyDelete
  18. Baca dari awal sampai akhir sempat senyum-senyum sendiri. Laporan event dan saat bertanggung jawab jadi koordinator, dikemas dengan apik, diselingi humor yang buat gak bosen bacanya. Keren, Mas Ilham!

    Selamat ya, acaranya udah sukses. Semoga lain kali bisa ngajak-ngajak kami yang di luar Jakarta hihihi

    ReplyDelete
  19. Aku kira bakal ada tips dan trik gitu. Kalo ngga kaya semacam petuah untuk jadi koor blogger.

    Ternyata ini cerita dari mas ilham toh. Btw mas ilham kerja di RemoTivi, ini semacam lembaga independen atau apa ya statusnya. Aku pernah kenal juga sama orang yang kerja disitu terus sering nulis di Kompasiana

    ReplyDelete
  20. Seru ya, berkomunitas ituh, makanya saya paling suka berkomunitas

    ReplyDelete


Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.