#5TahunWB #5TahunWB: Photo Quotes Contest #7TahunWB #HappyBlogging #Menu7uhWBLebihBaik #MubesWB 4 Tahun Ultah WB 7 Tahun Warung Blogger 79 Tahun Sinar Mas untuk Indonesia 90an Access Trade Advertorial Afiliasi Anak ANDA SEORANG INTERNET TROLL? Anniversary aplikasi musik artikel WB Ayah Bangkit dari Kehilangan Orang Tua Bedah Buku belanja online Bintang 14 Hari blibli Blog competition Blogging Budaya Cara Bergabung Catatan Ringan Cerpen Charity Cheria Halal Holiday competition Copy Paste Crowdo Digital Millennium Copyright Act DMCA EBI Emak Gaoel Vlog Competition Ensiklopedia Eva Sri Rahayu Event WB EYD Facebook WB Fakta dan Mitos Fashion & Beauty Festival Prestasi Indonesia UKP-PIP Pancasila Inspirasi Maju Filosofi finansial Gadget Generasi 90an Gerakan PKK Google Hal yang Perlu Diperhatikan Dalam Menulis di Blog Hiburan Hikmah Hobi hotel murah di Bali Indonesiaku Info info lomba InfoWB Inspirasi Involve Asia istri Kangen Band Karya Kata Depan di ke Kelas Bahasa Keluarga Kesehatan keuangan Kiat Menulis Postingan Blog Kompetisi Blog 5 Tahun Warung Blogger Kompetisi Blog 6 Tahun Warung Blogger kompetisi blog langit musik Kompetisi Blog LangitMusik Konsistensi Kontes WB Kopdar Mini Suka-suka Kopdar WB KOPI SUSU WB Kuliner Langit Musik Blog Competition #MusiknyaHidupKamu Langit Musik: Musiknya Hidup Kamu Lifestyle Logo Logo Baru Lokasi Lomba Lomba Blog Menu7uh Warung Blogger Lomba Menulis Manfaat Olahraga yang Menakjubkan Media Menulis Motivasi Musik & Film new langit musik Novel Novel Indonesia Oase Olahraga Olahraga & Kesehatan Parade Para Monster Parenting Pendidikan pengumuman pemenang Permainan Rakyat Pojok Pojok WB POJOK WB IDOL Positif Self Talk Ramadan Reportase Resensi Buku Retweet Review review produk rumah tangga saleduck Sastra Sastra & Seni SEO Shell Shell Eco-Marathon Sosial & Budaya suami Subjektif Teknologi Tidur Tips Belanja Hemat Ala Blogger Tips Blog Tips dan Trik Tips Media Sosial Tomyam kelapa Saung Ibu Trade Expo Indonesia 2017 Travelio Travelling Tutorial Blog Twitter Twitter WB Ultah WB Ultah WB ke-6 urun artikel Utees.me Vlog Competition Warga WB Warna Warung Blogger Wisata Writing Writing Competition Zaman Sekarang Telat Untuk Jadi Blogger

 Ditulis Oleh:
Fahri Prahira


Layaknya manusia yang masih bernapas kita pasti pernah mengalami fase galau. What GALAU? Mungkin untuk sekarang istilah itu yang saya pakai karena lagi trend dikalangan remaja labilyang belum stabil. Karena, dulu, ya dulu sekali zaman ibu saya falling in love sama ahmad albar namanya mumet, bingung atau dilema.

Sebenarnya galau itu ga salah, itu cuma masalah keyakinan kita yang selalu di dampingi keragu-raguan. Saya pernah baca di salah satu novel, yang menceritakan tentang seseorang yang terombang-ambing dilaut lepas tanpa sedikitpun tersisa benda dan makanan untuk bertahan hidup.


Selama 79 hari dia mengkonsumsi daging kura-kura tanpa dimasak, dan untuk air minumnya dia menyuling air laut menjadi air tawar. Setiap kali dia hampir menyerah dengan keadaan itu, dia terus membangun keyakinan dalam dirinya "Aku mampu keluar dari situasi ini, aku akan hidup lebih lama". Berulang kali dia ucapkan kalimat itu, dan pada hari ke 79, perahunya terdampar disebuah pulau. Lalu, dia ditemukan oleh penduduk setempat dengan kondisi tubuh yang sangat lemas, dan puluhan bangkai kura-kura di dalam perahunya. Mungkin benar kutipan dedi corbuzer, "berpikir positif jika ingin mendapatkan hal yang positif"

GALAU POSITIF. Apa iya bisa? Why not? Galau ga perlu pesta miras, yang cuma ngilagin nya beberapa jam dan besok nya galau lagi. Duh duh duh kan katanya hidup ini pilihan. Antara cara hidup sulit atau cara hidup mudah, itu tergantung kita. Kalau mau yang mudah kita tinggal bermalas-malasan, tidur makan main, minta uang sama ayah ibu, dan terus seperti itu sampai mati. Lalu dimana titik seni kehidupan, tanyakan sama orang-orang seperti itu.

Saya selalu pilih cara sulit, karena hasilnya memuaskan. Saya paling suka pacaran dengan orang-orang yang jauh diatas saya, baik itu dalam hal materi, pendidikan atau ilmu. Memang semua manusia sama namun akan berbeda jika dilihat dari kacamata manusia. Saya sering diingatkan oleh orang tua dan teman deka. Kata mereka “pacaran sama orang biasa aja jangan ketinggian, nanti kamu sakit". Karena, tak bisa memenuhi keinginannya, dan bisa jadi dipermainkan.

Okeh saya jawab terima kasih atas kepedulian terhadap perasaan saya, dilanjutkan dengan mengucapkan amit-amit setelah mereka mengatakan itu. Yah benar saya sering sakit hati, tercacimaki, galau yang sangat lama akibat cinta. Tapi disisi lain dengan secara tak sadar saya selalu bercita-cita besar, berkeyakinan saya mampu.

saya bisa, dan sampai saat ini saya terus berusaha dari keyakinan itu, alhamdulillah satu persatu keinginan saya tercapai, alhasil orang tua saya sempat tersenyum kecil karena pencapaian saya. Jika saya memacari wanita biasa, saya tak perlu jadi orang hebat. Cukup jadi tukang bakso juga bisa untuk menafkahi anak dan istri saya kelak.

Memang niatku terlalu naif, tidak seperti mereka yang bercita-cita ingin menunaikan orang tuanya ke mekah. Namun apapun niat kita, asal berhasil membakar pikiran negatif dan menghasikan hal positif, pasti semua berjalan manis.
 
Tak ada yang mustahil dalam hidup, karena hidup penuh kejutan. Saya punya cerita sederhana waktu nganter teman belanja. Niat dari rumah cuma mau nganter doang, acak-acak toko eh ternyata ga ada yang cocok dengan selerany. Lalu, kami hendak pulang, namun disamping pintu mata saya tergoda dengan baju berwana merah jambu. Tanpa pikir panjang saya beli baju itu. Saya yang dari awal niat nganter, tapi malah belanja. Satu kejutan sederhana dihari itu

"Hidup ini sekali, namun terkejutlah bekali kali". Ini hanya opini subjektifku, jika kalian punya cara pandang yang lain, ayo tuangkan dalam tulisan, berkarya itu indah.
Label:

Post a Comment

  1. Ternyata semua itu tergantung pilihan ... hehehe

    ReplyDelete
  2. Semua di dunia itu kn akab ditangkap berbeda Tergantung perspektif dan cara pandang.
    galau dalam arti prihatin sama keadaan yang buruk, lalu merenung kan berarti positif..
    iya gak min?

    ReplyDelete
  3. Life must go on till we die, we can make a miracle. Hohoho...

    ReplyDelete
  4. mantap. tulisannya kembali membangkitkan motifasi

    ReplyDelete


Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.