Dear Bloggers, Ramadan Tidak Menyuruh Kita untuk Berhenti Ngeblog, Tapi...

Dear Bloggers, Ramadan Tidak Menyuruh Kita untuk Berhenti Ngeblog, Tapi...
Semangat Ramadan


Dear, WB-ers, Alhamdulillah kita akhirnya bertemu bulan Ramadan di tahun ini. Tentunya kita berharap bisa menjadi pribadi yang lebih baik dalam pekerjaan dan ibadah, terlebih di bulan Ramadan ini, kan? Tetapi, mengingat aktivitas kita yang begitu padat, belum lagi pekerjaan rumah yang menggunung, bikin kita sulit melakukan semuanya di waktu bersamaan. Pernahkah terpikirkan olehmu, bagaimana caranya bisa fokus beribadah tanpa harus meninggalkan aktivitas nge-blog?


Baru-baru ini saya baca di timeline Facebook, rata-rata bilang mau berhenti untuk menulis di blog dan fokus ibadah selama Ramadan. Hm, sayang sekali ya. Saya jadi ingat, ada pepatah Arab yang mengatakan Fastabiqul Khairat, atau berlomba-lomba dalam kebaikan. Saya berpikir, kenapa kita tidak berlomba dalam kebaikan? Dalam kasus ini, tetap rajin menulis, menyebar manfaat, dan sambil nelajar meningkatkan kualitas ibadah. Bisa, kan?

Padahal, ibadah itu (menurut saya) bukan hanya soal salat dan membaca kitab saja. Bukan sekadar tarawih berjamaah lalu update di Path sedang ada di musala mana. Seakan-akan ibadah kita sudah yang paling benar. Ibadah ada banyak caranya. Ada banyak bentuknya. Menulis blog, sebetulnya merupakan salah satu cara ibadah.

Ketika kitablogger—menulis sesuatu, pasti kita tidak menulisnya secara sembarangan, kan. Butuh riset, perlu editing berkali-kali, harus diperhatikan baik-baik apakah akan mengundang sara atau dosa. Sebagai blogger, pasti kita punya tanggung jawab penuh terhadap tulisan yang kita terbitkan di blog. Dan itu pun akan kita pertanggungjawabkan di akhirat nanti. Artinya, kita tentu tidak pernah menulis secara sembarangan.

Nah. Dalam satu tulisan, pasti ada ilmu, informasi, berita baru, cerita haru atau lucu, dan berbagai macam hal yang barangkali belum diketahui orang lain. Ketika kita menulis dan dibaca banyak orang, mungkin saja kita telah menyebar manfaat dan itu pun kalau kata Ustaz yang saya temui di suatu masjid, menurutnya, Insya Allah mendatangkan pahala.

Dear WB-ers, kedatangan Ramadan bukan untuk menyuruh kita berhenti melakukan aktivitas nge-blog. No offense, ini saya katakan sebagai teguran untuk diri saya sendiri juga. Bahwa kita tidak boleh meninggalkan aktivitas yang sudah jadi kewajiban kita dan berdalih ingin fokus ibadah. Ibadah memang harus jadi nomor satu. Tapi ketika kamu katakan ingin fokus ibadah di bulan Ramadan dan rela meninggalkan rutinitas menulis, barangkali setelah Ramadan usai, kamu rela meninggalkan ibadah demi aktivitas lain. Paham, kan, maksud saya?

Maksud saya, kalau malas atau kalau memang tidak mau, bilang saja apa adanya. Tidak perlu bilang mau fokus ibadah -mentang-mentang-Ramadan-tiba, atau beralasan tidak punya waktu—padahal Allah sudah kasih waktu 24 jam dalam sehari yang sebegini banyaknya. Kalau memang tidak punya alasan penting, maka menulislah.

Justru dengan datangnya bulan Ramadan, kita harus semakin pandai mengatur waktu. Bagaimana caranya bisa tetap membaca Quran tetapi tidak meninggalkan blogwalking, bagaimana caranya supaya bisa mendengarkan ceramah rohani plus bisa menulis hal baik di blog. Nah, urusan mengatur waktu itu, dikembalikan pada cara kamu masing-masing. Semoga kualitas ibadah kita di bulan Ramadan ini lebih baik dari sebelumnya, dan semoga kita tidak berhenti nge-blog dengan alasan mau fokus ibadah. :)



*



17 comments:

khairul Leon said... 23 June 2016 at 16:32

ya betul sekali,.,
Buat aku pribadi yang menjadi penghalang sesungguhnya bukan Ramadhan, tetapi skripsi ..
ini menurutku lo ..

Yogi Satriani said... 23 June 2016 at 21:02

Bner bgt, ngeblog juga ibadah kalo tulisannya bermanfaat, dan bulan ramadhan juga bukan alasan kita untuk tetep konsisten ngeblog.

Ok, bro makasih udah ngingetin gue :D

Salken :D

Adi Febrian said... 23 June 2016 at 23:07

mungkin alasan paling utamanya sih malas ya atau bnyk bener alasannya. gue awal Ramadhan kayak gitu juga. tapi ini bulan yang sangat istimewa. dimana kita berbuat kebaikan akan di lipat gandakan pahalanya. jadi gue usahain terus buat produktif di bulan yang berkah ini

Agung Kharisma said... 24 June 2016 at 00:11

I do agree with this post. Menjadikan bulan ramadhan sebagai alasan utama berhenti menulis di blog sepertinya tidak bagus dijadikan alasan tapi ya tiap orang punya pilihannya sendiri dalam mengelola blognya seperti apa, ya jadi apapun alasannya, kita harus menghargainya.

Euisry Noor said... 25 June 2016 at 23:10

Persoalannya di manajemen waktu aja ya.
*Refleksi :)

Batam Event said... 2 July 2016 at 07:24

"Tapi ketika kamu katakan ingin fokus ibadah di bulan Ramadan dan rela meninggalkan rutinitas menulis, barangkali setelah Ramadan usai, kamu rela meninggalkan ibadah demi aktivitas lain."

bagian ini kok kurang sepakat ya mbk. he he
bukankah Ibadah itu kewajiban, masa di tinggalkan demi aktivitas lainnya?

salam .

uni dzalika said... 3 July 2016 at 01:32

Lha, nggak dibaca secara saksama dari awal sampai akhir, ya?


Ibadah memang kewajiban. Makanya di atas kalimat tersebut saya bilang, "Bahwa kita tidak boleh meninggalkan aktivitas yang sudah jadi kewajiban kita dan berdalih ingin fokus ibadah." Itu karena ibadah adalah kewajiban dan nomor satu di atas aktivitas lain. Mohon maaf kalau kalimatnya multitafsir atau kurang dipahami, tapi maksud saya adalah, jangan bilang pas Ramadan mau fokus ibadah dan ninggalin nge-blog. Jangan-jangan pas Ramadan selesai, mau fokus ngeblog dan ninggalin ibadah. Gitu, maksud saya :) semoga tidak salah paham ya :)

Nasehat said... 16 August 2016 at 01:48

Setelah bulan Ramadhan itu ada bulan Syawal, yang artinya bulan peningkatan. Jadi kalo pas ramadhan udah rajin ngeblog, berarti bulan syawal dan seterusnya harus tambah meningkat makin rajin lagi ngeblognya. :)

Salam kenal

luka diabetes sembuh said... 24 October 2016 at 15:29

We are particularly interested in those working in applied atmospheric science and employing computational, geospatial, or modeling approaches. Candidates must possess their Ph.D. at the time of application and those with active external funding will be the most competitive.
obat suara serak herbal

obat sakit tumit kaki said... 31 October 2016 at 15:08

Hey, very nice site. I came across this on Google, and I am stoked that I did. I will definitely be coming back here more often. cara menyembuhkan sakit ( nyeri ) lutut dengan cepat dan mudah Wish I could add to the conversation and bring a bit more to the table, but am just taking in as much info as I can at the moment. Thanks for sharing.

obat pelancar haid said... 4 November 2016 at 14:36

Your creative work and personal style are totally appreciated - thank you sooooo much for putting me out of my antihedonistic stage of life !
cara menyembuhkan asma dengan cepat dan mudah
Due to your weekly little pieces of art I've started to experiment and try out new things, to actually fully enjoy the most obvious things in life (sugar, it's so simple!) and ne regretter rien hihi, to decorate my kitchen with flowers and pastels and to feel myself as a little pastry baroness - you are such a good role model for being a real woman, I think. Thanks again for your effort, you really create something unique here.

 
Top