Hai, Bloggers! Yuk, Tuliskan Kata Depan “di, ke, dari” dengan Benar!

Hai, Bloggers! Yuk, Tuliskan Kata Depan “di, ke, dari” dengan Benar!
Oleh Diah Kusumastuti


“Semuanya sudah di siapkan, barang-barang sudah banyak yang di paketkan. Kami tinggal terbang, kemudian disana nanti siap-siap berlelah-lelah menata semua barang.”


Saya masih sering menjumpai penulisan dengan “model” seperti di atas pada beberapa blog teman-teman blogger. Kesalahan penulisan kata depan di, ke, atau dari. Sayang sekali, blogpost yang sebenarnya berisi informasi-informasi bagus, tapi menjadi sedikit “rusak” gara-gara penulisan yang salah menurut EYD (Ejaan Yang Disempurnakan) atau istilahnya sekarang EBI (Ejaan Bahasa Indonesia).

Sebenarnya ini hal yang sepele saja, jika mengingat hal ini merupakan salah satu pedoman umum dalam EBI, sehingga seharusnya sudah menjadi pengetahuan dasar bagi pengguna Bahasa Indonesia. Apalagi bagi para penulis termasuk blogger. Seperti contoh di atas, penempatan kata depan “di” dan kata kerja pasif jelas berbeda. Dalam kasus-kasus yang saya jumpai (pada blog teman-teman), sepertinya kesalahan penulisan itu tidak menjadi bagian yang diperhatikan oleh penulis. Atau, mungkin penulis bingung, karena selalu terbalik menempatkan kata depan dengan kata kerja pasif. 

Dalam contoh kalimat di atas, kata “di siapkan”, “di paketkan”, “disana”, adalah penulisan yang saling terbalik, karena yang benar adalah “disiapkan”, “dipaketkan”, dan “di sana”. Ya, tampaknya ada beberapa orang yang masih bingung bagaimana menuliskan kata depan di, ke, atau dari dalam sebuah kalimat. Kapan harus dipisah, dan kapan harus digabung.

Kapan penulisan kata di, ke, dari, harus dipisah?

Kata depan di, ke, dari, penulisannya harus dipisah dari kata yang mengikutinya jika ia menyatakan tempat atau arah

Misalnya:
·         Dia ada di sekolah.
·         Sepeda motornya ada di tempat parkir.
·         Ibu ke pasar tadi pagi.
·         Ke mana saja ia selama ini?
·         Ia datang dari Jakarta tadi siang.
·         Saya mendapatkan informasi dari blognya.

Kapan penulisan kata di, ke, dari, harus digabung?

Kata depan di, ke, dari, penulisannya harus digabung dari kata yang mengikutinya jika ia merupakan imbuhan dari suatu kata, atau kata yang mengikutinya adalah sebuah predikat (kata kerja). Untuk kata depan di yang penulisannya digabung, akan membentuk kata kerja pasif.

Misalnya:
·         Barang-barangnya sudah dipaketkan.
·         Rotinya sudah dimakan sejak tadi.
·         Saya titipkan surat itu kepadanya.
·         Dia masuk, lalu keluar lagi.
·         Ternyata dia lebih tinggi daripada kakaknya.
·         Lebih baik mencoba daripada tak berbuat apapun.

Bagaimana Penulisannya pada Judul Tulisan?

Kata depan di, ke, dan dari ditulis dengan menggunakan huruf kecil pada judul tulisan. 

Contoh:
·         Mencari Cinta di Tengah Dilema
·         Traveling Hemat ke Singapura
·         Secuil Kisah dari Ramdhan
Kemudian jika kata di, ke, dari, merupakan imbuhan maka ditulis dengan menggunakan huruf besar (kapital).
Contoh:
·         Ketika Hati Dikuasai Amarah
·         Saya Melakukan Kesalahan Kepadanya!
·         Belajar Bersikap Dewasa Darinya

Nah, pada dasarnya sangat sederhana, ya, aturan penulisan kata depan di, ke, dari ini. Tapi karena mungkin ada yang telah terbiasa menulis salah, sehingga sampai tidak merasa melakukan kesalahan ketika menuliskannya. Semoga, ke depannya para penulis termasuk blogger akan semakin perhatian terhadap hal ini. Karena bagaimanapun, cara menulis kita juga bisa mempengaruhi pembaca. Bisa saja penulisan kita yang salah akan dicontoh oleh pembaca, karena pembaca mungkin saja banyak juga yang belum paham EBI. Wah, bagaimana, dong?

0 comments:

 
Top