Ciater Dikala Hujan, Tapi Anget. Horeee.. setelah sekian lama ngga liburan akhirnya saya dan saudara-saudara saya dari purwakarta berkesempatan untuk berwisata ke tempat berendam air panas, ciater (Sari Ater)! Minimal lagi hari liburan kemarin saya dan keluarga bisa berkumpul bersama dan jalan-jalan.. hehe.. walaupun cuma di sekitaran Bandung..

Waktu itu saya berangkat ke Ciater dengan menggunakan mobil pribadi, kami pergi berdelapan dengan 2 orang tante, paman dan 4 orang saudara sepupu.

Kami berangkat dari Purwakarta sekitar pukul 2 siang, menggunakan jalur Wanayasa-Subang.. Kalau mau dijabarin sih, dari Purwakarta, kita pertama menuju Wanayasa, sampai di kota Wanayasa, belok kiri, terus tinggal luruuuusss aja, sampailah kita di Jalan Cagak, disana kita tinggal belok kanan, dan tinggal 35menitan udah sampai di pertigaan Ciater, dari sana tinggal belok kiri, dan ngga lama ketemu deh loket penjualan tiket masuk ke tempat wisata berendamair panas Ciater. Hahh hahh hahh.. cape yah bacanya.. hahaha..

*ooh iya, sebelum sampai di pertigan Ciater itu, kita bakalan ketemu pertigaan lain menuju kolam renang air panas yang berada didalam hotel Sari Ater (kayanya pengelolanya sama deh dengan Sari ater yang alami).. Kolam renang air panas itu namanya kunang-kunang. Disana kita bisa berendam dengan suasana yang lebih sepi dan nyaman (Lebih sedikit orang yang mau berendam di kolam kunang-kunang karena harganya yang lebih mahal dibandingkan dengan Sari Ater (kolam alami berendamair panas) yaitu Rp. 35.000/orang. Tapi antara kolam kunang-kunang dan Sari Ater maing-masing memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing kok…

Kalau di Sari Ater harganya lebih murah.. Cuma Rp.19.000/orang + biaya masuk mobil Rp. 11.000 kita dapat menikmati air panas alami yang mantapp + suasana alam yang bisa dibilang masih sangat alami. Kekurangannya apa hayooo?? Yupp, karena harganya yang lumayan murah n terjangkau, tentunya banyak banget wisatawan yang memilih berendam di sana, jadi yah maklum dehh kalau memang lagi liburan, pastinya banyak wisatawan yang datang, bisa jadi kita agak impit-impitan dengan yang lain. Hehehe..

Oya, sebelum sampai ke Sari Ater ada banyak penjual nanas, dan tentunya kita ngga lupa beli nanas Subang yang terkenal itu.. mantap abis deh rasanya. Kalau kita beli di pasar-pasar –kan banyak yang asem tuh rasanya, tapi kalau rasa nanas subang, seasem-asemnya tuh nanas, ngga ada deh yang seasem nanas pasar dehh, bedanya lagi nanas subang kandungan airnya buanyakkk (jadi kalau lagi aus-ausnya terus makan nanas subang, wahhh.. pasti langsung berasa deh segernya..). hahaha.. udah pada ngiler yahhh..?! Waktu itu kita beli 2 buah nanas dan langsung dibuka disana.. Harga Nanasnya Rp. 10.000-15.000/buah (tergantung nawarnya.. hehe..).

Lanjut yahh ceritanya... Ketika itu karena paman saya pengennya berendam di tempat yang lebih alami, jadinya kita milih di tempat berendam Sari Ater yang alami, bukan kolam renang kunang-kunang.. Katanya sih lebih enak, plus pemandangannya juga lebih indah. Oke dehh, akhirnya kita kesana..

keren yahh tempatnya...
Iiihhh katanya penuh, kok masih mau pilih yang disana juga? Eitttsss… jangan takut dulu!! Kenapa? Karena kolam berendam air panas di Sari Ater bukan cuma punya 1 kolam doang.. hee?? Iya, jadi ada berapa kolamnya.. Kalau yang besar kalau ngga salah ada 4-5 kolam dan ada beberapa juga kolam kecilnya.. jadi yah sepenuh-penuhnya masih ada lah tempat buat kita berendam. Hehehe..

*Di dalam Sari Ater juga ada kok kolam renangnya, tapi kalau masuk ke kolam renangnya musti bayar lagi Rp. 30.000. Sekitar pukul 15.30 kita udah sampai di Sari Ater, beli tiket masuk dan langsung parkirin mobil.. Dannnn baru aja selesai parkir datang lah sesuatu yang tidak diharapkan… huaaa.. Hujan!

Agak kecewa sihh.. karena hujannya lumayan gede, tapi waktu itu tante saya bilang “ga apa-apa ujan juga.. malahan lebih enak..” gitu katanya.. Dari tempat parkir sampai kolam pemandian kita lari-lari… ampun dehh, ujannya bukan makin kecil, malah tambah besar.. badan rasanya dingin bangett.. Sampai situ sih, kita sama sekali ngga ngerasain enaknya.. badan jadi menggigil gitu.. mana pake nyasar dulu lagi (harusnya begitu sampai pintu masuk Sari Ater kita lurus, dan langsung sampai kolam berendam alami. Eehh… kita malah belok kanan, sampenya malah dikolam renang yang musti bayar Rp. 30.000 itu..), alhasil kita balik arah lagi..

Sambil lari-lari + kedinginan kita akhirnya sampai di kolam berendam alami.. Awalnya begitu sampai kita bingung agak bingung juga, gimana nihh kita taro barangnya, kalau semuanya berendam bisa-bisa barang kita malah ilang.. Tapi setelah tanya-tanya ternyata ada tempat penitipan barang, ada loker-lokernya gitu dan ditungguin juga sama petugasnya. Haha.. Jadi kita ngga perlu khawatir kalau mau berendam berapa lama juga.. tempat penitipannya juga cukup meyakinkan kok.. karena pada waktu mau menitipkan barang atau tas kita ditanya dulu, di dalam tas ada isi apa aja.

Berapa banyak hp, dompet atau barang-barang lain yang akan dititipkan. Lalu kita di berikan kunci loker, dan kalau sudah selesai berendamnya bisa dikembalikan sambil mengabil barang yang kita titipkan. Ngga usah takut teman-teman dengan kenyamanan yang diberikan, kita cukup bayar Rp. 10.000 aja kok.. Setelah menitipkan barang, kita semua labgsung berendam di kolam yang besar. Wahh, asik banget dehh.. walaupun dalam keadaan hujan yang lumayan gede tapi beneran apa kata tante saya… ENAK BANGETTTTT.. Kenapa enak? Soalnya dengan suhu air kolam yang panas (42®C), kita ngga merasa terlalu panas-panas banget, soalnya badan kita kesirem air hujan.. Jadi kerasanya anget-anget gimanaaa gitu..Hahaha..

Puas deh pokoknya berendm di Sari Ater.. Disana juga selain buat berendam-berendam asik, buat yang punya masalah kulit katanya bisa menyembuhkan juga. Hehe.. Ayo ayo.. yang jerawatnya banyak, korengan, panuan pada kesana.. siapa tau bisa sembuh. Hahaha.. Yang paling keren waktu berendam tuh, kita bisa gosok-gosok badan kulit-kulit lama dan kotornya jadi bisa lepas.. haha.. jadi kalau yang kalau mandi suka ngga bersih.. dengan berendam di Sari Ater, kulitnya bisa jadi kinclong deh.. haha..

*tunggu-tunggu.. tapi pada hati-hati yah teman-teman.. kalau mau gosok badan disana jangan terlalu kenceng, karena kulit kita yang kerendem air panas kan jadi lemes banget, kalau kekencengan malah bisa-bisa jadi lecet Hiii.. tapi itu beneran terjadi lohh pada paman saya… wuihhh, tangannya jadi lecet-lecet gitu karena ngegosok nya terlalu semangat.. Disana akhirnya kita berendam sekitar 1,5jam.. haha.. agak lama emang, pokoknya dipuas-puasin dehh.. manteppp abiss.. Setelah puas berendam, sekitar pukul 17.00 kita mandi-mandi sebentar, dan pulang… Untungnya pas perjalanan menuju mobil, hujannya udah berenti. Jadi bergitu sampai mobil ngga basah.. hahaha.. *kalaupun masih ujan, jangan takut… karena kita tinggal bilang sama bapak penunggu kamar mandi buat panggilin tukang paying.. ntar begitu kita selesai mandi udah pada nunggu deh anak-anak yang nawarin kita payung.. hehe..

Wisata saya dan keluarga kali ini pokoknya ngga kalah serunya deh dengan perjalanan saya lainnya… walaupun sebelum berendam saya kehujanan dan kedinginan, tapi begitu berendem di air panas alami + sambil melihat pemandangan yang indah, ilang deh rasa kedinginannya.. Yang ada malah enak, asyik dan seru..

Oya, ini cerita bonusnya yahh.. sate maranggi Dalam perjalanan dari Ciater ke Purwakarta kami menyempatkan diri untuk makan sate maranggi di daerah Pasawahan (Purwakarta).. *sekedar info, kalau sate maranggi adalah makanan khas dari Purwakarta.. Satenya dapat berupa daging kambing atau sapi.. kalau sate yang biasa kita makan biasanya menggunakan bumbu kacang, tapi kalau sate maranggi kita makannya menggunakan sambal tomat+kecap manis. Sate maranggi yang waktu itu kami datangi namanya Sate Anwar, sate ini cukup populer bagi pencinta sate bagi para pencinta sate di Purwakarta karena satenya yang empuk dan sambal kecapnya yang maknyus. Jadibagi teman-teman yang punya kesempatan datang ke Purwakarta, bisa mampir dulu ke Pasawahan untuk mencicipi sate maranggi yang uenakkk bangett.. hehehe.. 

=============================
Nah, ini cerita dari Bro Christiani Sugiarto, tentang pengalaman berwisata ke Ciater, Jawa Barat. Yuuk, share tulisan, cerita dan pengalaman Anda ke warungbloggerblog@gmail.com. Insya Allah artikel segera dimuat di WB Blog. Terima Kasih. 

6 comments:

Nchie Hanie said... 6 September 2013 at 20:00

waah ciater memang tempat yang enak buat berwisata..
apalagi kalo ujan2 gimana gituuh..

Akhmad Muhaimin Azzet said... 6 September 2013 at 20:48

Jadi kalo kehujanan malah enak ya, perpaduan antara dingin dan anget, hmmmm.... sensasinya semakin maknyus dengan satenya itu ya.... (y)

Miss Rochma said... 7 September 2013 at 05:42

kalau di jatim, mungkin sepert pemandian air panasi Cangar di Malang dan Pacet di Mojokerto :)

Erwan Setiawan said... 7 September 2013 at 21:08

Waduch, sayang di Tempat wisata Tangsel tdak ada yang kaya bgitu.

Salam kenal sob

Ule said... 8 September 2013 at 17:09

ciater dikotaku loh :D hihihi

snita said... 24 October 2013 at 03:33

info yang terakhir boleh om, sate maranggi ane datanggg

 
Top