#5TahunWB #5TahunWB: Photo Quotes Contest #7TahunWB #8TahunWB #HappyBlogging #Menu7uhWBLebihBaik #MubesWB 4 Tahun Ultah WB 7 Tahun Warung Blogger 79 Tahun Sinar Mas untuk Indonesia 90an Access Trade Advertorial Afiliasi Anak ANDA SEORANG INTERNET TROLL? Anniversary aplikasi musik artikel WB Ayah Bahasa Bangkit dari Kehilangan Orang Tua Bedah Buku belanja online Bermain Kata Kunci Bintang 14 Hari blibli Blog competition Bloger di Masa Depan Blogging Budaya Buku Cara Bergabung Catatan Ringan Cerpen Charity Cheria Halal Holiday competition Copy Paste Crowdo Digital Millennium Copyright Act DMCA EBI Emak Gaoel Vlog Competition Ensiklopedia Eva Sri Rahayu Event WB EYD Facebook WB Fakta dan Mitos Fashion & Beauty Festival Prestasi Indonesia UKP-PIP Pancasila Inspirasi Maju Filosofi finansial Gadget Generasi 90an Gerakan PKK Google Hal yang Perlu Diperhatikan Dalam Menulis di Blog Hari Bloger Nasional Hari Blogger Nasional Hiburan Hikmah Hobi hotel murah di Bali hubungan Imbuhan Indonesiaku Info info lomba InfoWB Inspirasi Involve Asia istri Jakarta Kangen Band Karya Kata Depan di KBBI ke Kelas Bahasa Keluarga Kesehatan keuangan Kiat Menulis Postingan Blog Kompetisi Blog 5 Tahun Warung Blogger Kompetisi Blog 6 Tahun Warung Blogger kompetisi blog langit musik Kompetisi Blog LangitMusik Konsistensi Kontes WB Kopdar Mini Suka-suka Kopdar WB KOPI SUSU WB Kuliner Langit Musik Blog Competition #MusiknyaHidupKamu Langit Musik: Musiknya Hidup Kamu Liburan life Lifestyle Logo Logo Baru Lokasi Lomba Lomba Blog Menu7uh Warung Blogger Lomba Menulis Manfaat Olahraga yang Menakjubkan Media Menulis Motivasi Musik & Film new langit musik Novel Novel Indonesia Oase Olahraga Olahraga & Kesehatan Parade Para Monster Parenting Peduli Kata Kunci Pendidikan pengumuman pemenang Permainan Rakyat Pojok Pojok WB POJOK WB IDOL Positif Self Talk Ramadan relationship Reportase Resensi Buku Resolusi Retweet Review review produk rumah tangga saleduck Sastra Sastra & Seni self help SEO Shell Shell Eco-Marathon Sosial & Budaya suami Subjektif tahun baru Teknologi teman Tidur Tips Belanja Hemat Ala Blogger Tips Blog Tips dan Trik Tips Media Sosial Tomyam kelapa Saung Ibu Trade Expo Indonesia 2017 Travelio Travelling tulisan pilihan Tutorial Blog Twitter Twitter WB Ultah WB Ultah WB ke-6 urun artikel Utees.me Vlog Competition Warga WB Warna Warung Blogger Wisata Writing Writing Competition Zaman Sekarang Telat Untuk Jadi Blogger


“Jika suatu hal diserahkan bukan pada ahlinya, maka tunggulah kehancurannya,” ujar seorang dosen linguistik di muka kelas ketika selesai menyampaikan materinya. 

Empat belas pasang mata mahasiswa masih terpatri mengikuti gerak-gerik sang dosen berambut putih yang mulai bersiap untuk pergi. Di dalam ruang sempit itu, mereka mengais sedikit demi sedikit bekal yang, mungkin, bisa dipergunakannya di kemudian hari. Bagi sebagian orang, apa yang mereka pelajari merupakan hal yang membosankan dan tidak terlampau penting. Namun, hey, semua orang butuh bahasa yang baik untuk berkomunikasi.

*** 

Tahun demi tahun berjalan tanpa henti. Dan, seperti yang sama-sama kita ketahui, dunia blog terus melesat sebagai wadah personal di antara media digital mainstream. Tulisan sebagai produk bahasa, pada akhirnya, menjadi sesuatu yang penting untuk dikuasai. Mulai dari teknik sampai dengan isi. Namun, sayangnya masih banyak sekali narablog yang melakukan kesalahan berulang untuk kata-kata yang dipilih. 

Setelah penggunaan kata “di, ke, dari” yang masih menjadi pekerjaan rumah untuk terus dipelajari, ada juga penggunaan kata dengan imbuhan {me-} yang patut untuk mendapat perhatian lebih. Tampak sederhana, memang. Ah, salah sedikit doang! Eits, kamu bisa mengubah makna kata yang ada di dalam kalimatmu menjadi sejauh Kutub Utara dan Kutub Selatan. 

Baik, kita bisa membagi kata berimbuhan {me-} ke dalam empat kategori. 

Imbuhan {me-} dan kata dasar yang berawalan huruf vokal 

“Saya memiliki resolusi untuk merubah pola hidup, terutama dalam hal olahraga.” 

Walaupun banyak sekali digunakan di mana-mana, bukan berarti kata “merubah” adalah penulisan yang benar. Contohnya, seperti pada kalimat di atas. Kenapa salah? Selama kalian belum menjadi Naruto, kalian tidak bisa merubah yang bermakna menjadi rubah. Lalu, bagaimana dong penulisan yang benar? Tenang, ada rumusnya, kok! 

{me-} + kata dasar berawalan huruf vokal = {meng-} 
Contoh: mengubah, mengolah, mengamplas, mengoperasi 

Imbuhan {me-} dan peluruhan 

“Kamu tidak boleh mengkonsumsi makanan itu.” 

Kata “mengkonsumsi” juga kerap dipakai dan seolah wajar-wajar saja. Iya, enggak? Hayo, siapa yang masih seringkali menggunakan kata ini? Sebenarnya, huruf “k” di dalam kata “konsumsi” semestinya mengalami peluruhan ketika dia bertemu dengan imbuhan {me-}. Jadilah kata “mengonsumsi” setelahnya sebagai pilihan yang tepat. 

Kapan, sih, sebuah kata yang diimbuhi {me-} akan mengalami peluruhan? Pernah mendengar soal keistimewaan kata-kata dasar yang diawali dengan huruf k, t, s, dan p? Iya, ketika kata-kata dasar berawalan huruf k, t, s, dan p diikuti dengan huruf vokal yang kemudian dikenai imbuhan {me-}, mereka akan mengalami peluruhan. Bingung? Rumus sederhananya begini: 

{me-} + kata dasar berawalan k diikuti huruf vokal = {meng-} 
Contoh: mengarang, mengombinasi, mengurung, mengulik 

{me-} + kata dasar berawalan t diikuti huruf vokal = {men-} 
Contoh: menari, menanam, menunjuk, meninju 

{me-} + kata dasar berawalan s diikuti huruf vokal = {meny-} 
Contoh: menyapu, menyontek, menyuruh, menyangka 

{me-} + kata dasar berawalan p diikuti huruf vokal = {mem-} 
Contoh: memoles, memaku, meminjam, memisah 

Imbuhan {me-} dan kata yang terdiri dari satu suku kata 

“Ibu memintaku melap meja makan.” 

Jika kata dasar terdiri satu suku kata, imbuhan {me-} yang digunakan berubah menjadi {menge-}. Sesederhana itu. Rumusnya seperti ini: 

{me-} + kata dengan satu suku kata = {menge-} 
Contoh: mengelap, mengebom, mengecat, mengecek 

Imbuhan {me-} dan kata dengan gugus konsonan 

“Thanos menyukuri hilangnya setengah populasi penduduk alam semesta.” 

Kata “menyukuri” di atas sebenarnya tidak tepat. Sebab, kata dasar “syukur” memiliki gugus konsonan “sy”. Apa, sih, yang dimaksud dengan gugus konsonan? Itu, lho, dua huruf konsonan yang berdempet-dempetan kayak muda-mudi baru jadian. Nah, oleh karena itu, kata “syukur” tidak mengalami peluruhan. Ini dia letak keistimewaan lain dari kata-kata dasar yang diawali dengan huruf k, t, s, dan p. 

Agar lebih tampak perbedaannya dengan poin nomor dua, lihat rumusnya dulu deh. 

{me-} + kata dasar berawalan k diikuti huruf konsonan = {meng-} 
Contoh: mengkhawatirkan, mengkhatamkan, mengkreditkan 

{me-} + kata dasar berawalan t diikuti huruf konsonan = {men-} 
Contoh: mentranfer, mentraktir 

{me-} + kata dasar berawalan s diikuti huruf konsonan= {men-} 
Contoh: mensyukuri, mensyaratkan, mensponsori 

{me-} + kata dasar berawalan p diikuti huruf konsonan = {mem-} 
Contoh: memproduksi, mempraktikkan, memprakarsai 

Sebagai narablog, bermain dengan kata-kata adalah bekal yang tidak bisa dihindari. Mau bagaimana lagi? Produk yang dihasilkan seorang narablog itu ya berbentuk tulisan, bukan?

Kenapa, sih, harus memikirkan soal begituan? Kalau pesan yang mau disampaikan bisa diterima oleh pembaca, kan, sudah cukup. 

Ya, memang, bisa jadi pesan dalam tulisan masih dapat tersampaikan kepada pembaca meski pemakaian kata tidak tepat. Namun, ini bukan semata tentang membuat pembaca paham atau tidak, tapi tentang bagaimana bahasa berdiri sebagai identitas bangsa. 

Sebagai narablog, kita punya potensi besar untuk membuat Bahasa Indonesia menjadi berdaya. Bagaimana caranya? Bisa dimulai dengan hal sederhana seperti menerapkan aturan penulisan yang baik dan benar. Karena dengan begitu, kita bisa membuka peluang bagi pembaca untuk merepetisi cara menulis kita. Sebaliknya, jika kita terus berpatokan pada yang-penting-pembaca-saya-paham, maka ada kemungkinan kita membuat referensi kebahasaan orang lain menjadi tidak baik pula. Dan hal itu bisa menjadi keberlangsungan yang entah di mana ujungnya. Cepat atau lambat, seperti yang sudah disinggung di awal, apa kita mau menunggu kehancurannya saja? 

Jangan lupa untuk terus menjadi pembaca yang rakus agar bisa menulis dengan baik, ya. 

Kamu punya masalah kebahasaan? Tulis, yuk, di kolom komentar. Siapa tahu bisa jadi materi tulisan berikutnya.








Tabik!

Post a Comment

  1. Selama ini hanya mengingat rumus KTSP. Kalau ketemu kata berawalan huruf KTSP, berarti jadi luruh.

    Sekarang ada tambahan ilmu lagi dari tulisan ini. Ketika menghadapi gugus konsonan dan kata yang terdiri dari satu kata pun, ada peluruhan juga ya...noted!

    ReplyDelete
  2. Bermanfaat..kadang dalam penggunaan sehari-hari masih ada yang salah menggunakan imbuhan me secara benar

    ReplyDelete
  3. Aku lho kadang masih lupa soal me-me ini. Jadi balik ceki-ceki dulu jika tidak yakin pakainya apa

    ReplyDelete
  4. Jadi ingat masa kuliah jurusan dan bahasa Indonesia, dan kalau ada yang tanya kuliah jurusan apa, dan dijawab jurusan bahasa Indonesia, pasti si penanya akan langsung memperlihatkan ekspresi aneh bahkan merendahkan seakan kuliah jurusan bahasa Indonesia itu enggak penting

    ReplyDelete
  5. Sebenarnya kalau disimak dan dipelajari sebaik mungkin, bahasa Indonesia juga ngga kalah repot seperti mempelajari grammar bahasa Inggris. Perlu dipelajari dan dipahami, dipraktekkan agar terbiasa hehehe

    ReplyDelete
  6. Menurutku kalau imbuhan me- itu gampang. Yang susah dipahami orang2 itu di-. Banyak yg masih salah membedakan antara imbuhan di- dan di keterangan tempat

    ReplyDelete
  7. Tata bahasa memang penting banget, ya. Ini menyangkut kenyamanan dan kebetahan pembaca. Kadang merasa sayang banget kalo baca tulisan dengan topik bagus tapi penulisannya tidak. Pun sebaliknya.

    ReplyDelete
  8. Asyeeekk dapat ilmu di postingan ini. Sering2 bikin postingan kyk gini Min :D
    Aku terkadang suka ragu me + kata jadi apa, biasanya suka cek2 di kbbi kata ini ada apa enggak :D
    Kalau bukan kita blogger yg menulis dengan benar ya siapa lagi ya :D

    ReplyDelete
  9. materi kayak gini bener2 pengayaan buat narablog. jadi bukan sekedar gaya bahasa saja, tapi tata bahasa juga wajib dipelajari. makasih warung blogger..

    ReplyDelete
  10. aku sering banget nih gara-gara kebiasaan gak sadar tulis kata mengubah jadi merubah haha, harus lebih teliti lagi deh biar tulisanku semakin enak dibaca

    ReplyDelete
  11. Thanos menyukuri, oke baiklah haha. Bener nih sebagai narablog, bicara tentang EBI yg benar ya kudu jadi salah satu pemicu orang2 biar ga salah pake, bukan tugas guru lagi atau dosen. Perlu bgt ini dishare di WA biar banyak yg nggak keliru2 lagi. Siiips ah!

    ReplyDelete
  12. Ini materi dasar bgt yg harus diketahui blogger ya. Informatif sekali rumusnya kak. Harus dipraktikin dalam menulis postingan blog nih.

    ReplyDelete
  13. ku jadi paham sekarang, makasih bw!

    ReplyDelete
  14. hehheeee...dari tulisan ini ketahuan kalau selama ini aku masih banyak salahnya kalau nulis di blog, perlu banyak belajar. Mungkin sebenarnya sudah pernah dipelajari sewaktu sekolah, tapi karena jarang digunakna ya lupa :D

    ReplyDelete
  15. Sepakat banget. Meski terkesan "hanya" nulis di blog, menurutku tetap penting tentang EYD, EBI dll itu. Kuakui, aku dulu juga berantakan banget nulisnya, tapi pelan-pelan belajar. Sampai instal KBBI dan tesaurus demi semakin baik dan benar dalam berbahasa Indonesia. Salam literasi!

    ReplyDelete
  16. Ada yang beranggapan bahwa tata bahasa tidak penting dibandingkan pesan yang ditangkap. Dengan kata lain tidak jadi soal bila pesan tersampaikan meski dengan tata bahasa seadanya. Namun sebagai pencinta bahasa Indonesia, sudah sepatutnya untuk menggunakan tata cara berbahasa secara baik dan benar, termasuk juga sesuai ruang dan waktu.

    ReplyDelete
  17. Kadang merasa sangat canggung menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar.
    Padahal...
    Itulah yang dianjurkan, agar pesan yang ingin kita sampaikan bisa tersampaikan dengan sempurna ke orang lain.

    ReplyDelete
  18. Baca ini kayak lagi belajar Bahasa Indonesia dulu di SMA. Gurunya killer sampe-sampe pelajaran ini dulu sulit untuk paham. Kalo misalnya dikemas kayak gini, jadinya lebih mudah untuk memahaminya. :D

    Terima kasih atas pelajarannya. :)

    ReplyDelete
  19. Siapa bilang bahasa Indonesia gampang walaupun kita menggunakannya sehari hari. Sama susahnya kaya pake grammar bahasa Inggris hehehe

    ReplyDelete
  20. Betul banget. Kalau bukan bloger yang membiasakan menulis sesuai kaidah yang benar siapa lagi ya?
    Kalau masalah kebahasaanku, hmmm, kadang suka pengen mbenerin kalau ada tulisan "sekedar", "apotik", dll semacam itu haha. Walau beda sehuruf tapi suka pengen ngomenin (ah padahal aku jg masih suka salah #tutupmuka)

    ReplyDelete
  21. manstap penjelasan disini lebih runut dan enak diikuti dibanding belajar di buku

    ReplyDelete
  22. Tenyata banyak banget awal dari imbuhan me- ini dan beragam padanan katanya yang sebagian Eny malang belum tau.. sangat informatif ini 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak sama, kayaknya kita mesti banyak belajar. Salut untuk WB yang menuliskan ini, secara tidak langsung mengingatkan kita agar menulis dengan baik dan benar

      Delete
  23. jadi inget belajar bahsa indonesia sewaktu sekolah nih, hahahaha.

    ReplyDelete
  24. Kukira mengelap dkk itu bahasa jawa loooh, hahaha

    Yang aku belum paham, mempesona atau memesona? Mempunyai atau memunyai??

    Pemahamanku soal dua kata itu masih belum oke, hehe

    ReplyDelete
  25. Dulu pas masih kerja sebagai editor agak bawel dengan imbuhan me- ini, sekarang malah suka melanggar kalau percakapan santai

    ReplyDelete
  26. Kadang masih salah juga menuliskan kata-kata dengan "me-" ini, hehe..

    ReplyDelete
  27. Betul sbg bloger kita bisa membiasakan utk selalu pakai kata yang betul. Sehingga lama-kelamaan akan terindeks Google juga sih.

    ReplyDelete
  28. Du..du..du KTSP, nyaris lupa akutu. Cuma untuk penggunaan mengubah dan mengonsumsi, alhamdulillah masih berada di jalan yang benar. Mantul ilmunya

    ReplyDelete
  29. bermanfaat! terimsss wah kalau sering2 ada klinik macam ini seru n smangaat berkunjung nih ke blog wb

    ReplyDelete
  30. Sukaa sama tulisan-tulisan kebahasaan kayak gini. Karena udah sering baca pun kadang masih lupa pas dipraktekin (pas nulis). Ya, sebagai narablog Indonesia kita emang harus mau belajar Bahasa Indonesia dan memperbaiki tulisan, biar enggak jadi perantara kerusakan Bahasa Indonesia :(

    ReplyDelete
  31. Wah mantap, walau kesannya sepele tapi ternyata penting sekali. Trims sudah berbagi ya, narablog memang harus belajar segala hal terkait ejaan dan tatatabahasa.

    ReplyDelete
  32. Makasih ya teh. Aku langsung ambil buku catatan... masih suka salah,hehe.

    ReplyDelete


Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.