Buah Nangka yang hampir Matang
Yang pernah hidup di kampung atau memiliki halaman rumah yang cukup luas pasti pernah melihat kehadiran tanaman bergetah ini. Saking biasanya kadang  lupa bahwa pohon berbuah dengan kulit totol ini punya andil besar dalam khasanah budaya bangsa.Coba pikir, apa jadinya rumah makan padang tanpa kehadiran gulai nangka? Nangka yang jarang dibudidayakan adalah ikon rumah makan khas masakan Minangkabau ini.Kalau hendak tahu rasa keseluruhan dari sebuah rumah makan, cicipi saja dulu gulai nangkanya. Kalau enak dijamin masakan lain juga sama enaknya. Sebab seluruh menu biasanya datang dari satu dapur yang dikomandai oleh satu orang juru masak.


Buah Nangka Muda

Kehadiran buah nangka di pasar bergerak seiring jaman berkat pelanggan  yang kian cerdas dan effisien. Terutama nangka muda untuk sayur. Dulu dijual utuh lengkap dengan kulit-kulitnya. Walaupun butuhnya cuma sedikit seperti untuk sayur asem, pilihannya paling-paling mencari buah yang paling kecil. Setelah itu di kupas di rumah. Duh lengketlah tangan dan pisau pengirisnya. Kalau sekarang membeli sayur bisa pada bentuknya yang paling bersih. Dagingnya yang putih segar sudah  dipotong-potong, dimasukan ke dalam kantong plastik dan kita boleh membeli sedikit. Sesampai dirumah langsung bisa diolah.

Orang padang bukan satu-satunya penggemar sayur nangka muda. Selain sayur asem milik orang Sunda, orang Jawa Tengah yang menamainya sebagai gori, mengolahnya jadi gudek, sayur megana, oseng-oseng gori dan jangan gori. Bahkan di Semarang saya pernah melihat orang membuat abon berbahan dasar nangka.Rasanya tak kalah dengan abon daging sapi.

Buah Nangka Matang 

Buah nangka matang jadi favorit hampir sebagian besar orang.Bulir-bulir kuning gading, mengkilap berpagar serat-serat putih rasanya manis. Enak nian dimakan segar atau dimasukan ke dalam es teller. Bahkan diolah dengan gula aren dijadikan kinca untuk menikmati kue lupis,  apem dll. Atau dinikmati sebagai sirup, kinca nangka matang itu woooohhh..lho rasanya. Bahkan entrepreneur yang selalu berinovasi merubah nagka matang jadi keripik .

Pemanfaatan Batang Nangka

Manfaat nangka tentu saja tidak terbatas pada buahnya. Sebelum beralih ke mesin cuci, ibu-ibu kita dulu mencuci baju dengan papan gilasan. Nah papan gilasan bermutu bagus terbuat dari batang kayu nangka. Dan kayu nangka juga akrab dengan para perajin gula aren. Potongan-potongan kecil dari pohon bernama ilmiah Artocarpus heterophyllus ini jika dimasukan pada nira yang sedang mendidih akan menciptakan gula aren yang coklat kekuningan, satu warna bermutu dalam pergula arenan.

Getah Nangka untuk nangkap capung

Apakah sahabat pernah menangkap capung?  Waktu kanak-kanak saya sering melakukannya. Alat untuk menangkap capung paling ampuh adalah getah nangka.

Caranya:
Ambil sebatang lidi cukup panjang. Potong nangka muda. Dari getahnya yang mengalir dan akan tambah lengket saat bersentuhan dengan udara, lilitkan pada ujung lidi secukupnya. Dengan lidi itu pergilah mengendap mencari korban. Kalau sudah ketemu ulurkan lidi tersebut pelan-pelan pada kaki capung yang sedang hinggap. Bila beruntung kaki capung akan lengket pada getah di ujung lidi.Selanjutnya terserah Anda akan diapakan capung tersebut.

Bagaimana pengalamanmu dengan buah nangka sahabat?

 Salam,

34 comments:

dmilano said... 1 March 2012 at 16:37

Saleum,
Amankan yang pertama dulu

dmilano said... 1 March 2012 at 16:38

Nangkap capung pake getah nangka memang seru, sewaktu kecil saya sangat sering melakukannya hanya dengan modal sebatang lidi dan getah nangka,

Una said... 1 March 2012 at 16:40

Wahhh bisa tho nangkep capung pake getah nangka.
Dulu di rumah nenekku juga ada pohon nangka~
tapi gak pernah main main sama pohonnya hehe~

Naya <br>Elbetawi said... 1 March 2012 at 16:53

dulu depan rumah juga ada pohonnya :D tapi sekarang udah di tebang, hikss...
Nay gak terlalu suka sama nangka, gara2nya pas bangun tidur langsung makan nangka (waktu itu lagi panen) eh.. nay sakit peyuuttt makanya jadi atuut sama buah nangka, itu cerita ku :)

Nchie said... 1 March 2012 at 16:58

Sekarang lagi musim buah nangka ya..
Kemaren dapet kiriman 2 gelondong loh Mba,bingung mau di apain,
Makan nangka enak banget,tapi pas udahnya sakiit.
Kebetulan dirumah bukannya ga suka,suka sedikit,karena kalo udah makan nangka suka seeul( perih lambung, ga mau nanggung yang terakhir itu..
Aku bagi-bagiin aja ke tetangga..

mimi RaDiAl said... 1 March 2012 at 17:44

ga tau manfaat nangka yg lain,,,tryt byk ya, untung ga jadi nebang puun nangka di blkg rumah,,,daun nya itu looh, selalu rontok hiii capek nyapunya :D

Fahrie Sadah said... 1 March 2012 at 19:39

Tuh, batangnya lumayan bagus kualitasnya untuk buat furniture ^^

ysalma said... 1 March 2012 at 21:02

saya sudah bersentuhan langsung dengan semua cerita nangka diatas, dari gulai nangka sampai menangkap capung, sebatang nangka yang penuh cerita..

Ririe Khayan said... 1 March 2012 at 22:28

wah..kok sama dengan pohon nangka di depan rumah orang tua saya ya? wah, jangan2 ngambil fotonya dr rumah ortu saya di LA tuh...#ngawur

Niar Sri Sadono Ningrum said... 1 March 2012 at 23:47

nangka is delicious.... yummy...paling enak di makan pas siang2 si nangka mateng keluar dari kulkas... :p *ngiler* :D

Ananda Mutiara said... 2 March 2012 at 00:38

Nah, ini dia salah satu kesukaanku :) apalagi kalau daging nangkanya tebal n manis hemmm...seperti surga dunia rasanya hehehe

Evi said... 2 March 2012 at 01:38

Saleum,
Terus capung habis ditangkap itu diapakan bro? Kalau aku kayaknya dipegang2 saja sampai capungnya mati. Kalau ingat sekarang jadi nyesel. Hiks :(

Evi said... 2 March 2012 at 01:39

Una kan dari kecil sdh jadi anak kota. Mana pula kesempatan main-main dengan capung. Kalau di rumah nenek pasti ada. Tapi kan gak sempet nyari getah nangka hehehe..

Evi said... 2 March 2012 at 01:57

Ternyata peyyuuutt Nay trauma dengan nangka yah. Sayang yah Nay, padahal nangka mateng enak lho :)

Evi said... 2 March 2012 at 02:01

Artinya itu nangka gelongongan emang rejeki tetangga Mb Nchie..Iya sih buah nangka itu punya satu zat yg memicu menumpuknya gas dalam perut kita. Itu yang membuat sakit kalau dimakan kebanyakan Mbak :)

Evi said... 2 March 2012 at 02:03

Manfaat buah nangka itu banyak sekali Mb Mimi. Selian kandungan vitamin C, nangka juga berfungsi sebagai anti oksidan lho. Kalau sering makan dan gak berlebihan, sesuai takaran perut, juga mencegah serangan kanker. Kalau tak mengganggu yah jangan ditebang atuh. Sayang. Kan lumayan buat tambahan sayur atau dikasih ke tetangga :)

Evi said... 2 March 2012 at 02:05

Pasti bro, termasuk jenis kayu keras ya?

Evi said... 2 March 2012 at 02:06

hehehe..betul Mbak Salma..Kalau ditambahin bakal manjang terus tuh, semisal pohon nangka sakti, cinta bersemi di bawah puun nangka dll..

Evi said... 2 March 2012 at 02:07

Wah jangan-jangan saya emang pernah terbang ke LA, khusus ngambil foto dari halaman rumah orang tua Mb Ririe :)

Evi said... 2 March 2012 at 02:09

Dirumah aku juga seperti Mb Niar. Buah nangkanya dikeluarkan semua dari serabutnya, terus disimpan dalam wadah tertutup. Kalau sdh siang, saat tubuh butuh tambahan gula, itu nangka tak ambil satu-satu :)

Evi said... 2 March 2012 at 02:10

Wah..kapan-kapan bikin cerita Nangka dan surga dunia Mbak..Nangka tuh emang eksotis, kalau masuk ke dalam es teler apa lagi :)

ke2nai said... 2 March 2012 at 04:55

nangka itu termasuk buah yang paling enak kl mnrt sy :)

yati rachmat said... 2 March 2012 at 15:25

Wah, kalo ngomongin soal "gulai nangka" jadi kepengen ke pasar nih beli nangka. Soal masak gulai nangka, kalo bunda yang bikin tuh ya dijamin yang makan pada merem melek saking nikmatnya makan gulai nangka bunda. Serius. Mau coba? Ayo kapan2 kita ketemuan ya, tapi janjian dulu lah biar bunda siapin gulai nangka yang unik bak makan gulai kambing, hahahaha......

Abi Sabila said... 2 March 2012 at 15:31

Sebenarnya saya senang dengan buah nangka, manis rasanya juga wangi baunya. Tapi sayang, lambung saya sampai saat ini tidak bersahabat dengan buah yang satu ini ( tapi kalau sedikit sih masih suka maksa ).

Mengenai olahan nangka, saya lebih suka jika dibuat gudeg dibandingkan di oseng ( tentu saja meskipun suka, saya tetap membatasi jumlah konsumsinya ).

Dan soal menangkap capung dengan getah nangka,itu saya banget waktu kecil.

Abi Sabila said... 2 March 2012 at 15:33

Yuk..yuk, rame-rame ke tempat Bunda Yati! Karena saya agak menghindari nangka, maka saya minta menu special, gulai kambing ya, Bunda. hahahaha...

riez said... 2 March 2012 at 17:19

Jadi pingin makan gudheg

riez said... 2 March 2012 at 17:21

iya yg lambungnya bermasalah dilarang makan ini,adik saya gara2 nekad makan gudheg sekarang hampir tiap hari cuma makan sayur bening(bayam)

Niar Sri Sadono Ningrum said... 2 March 2012 at 17:46

iyaa enak sekali ituh bu evi :D

aah pingin nangka, besok libur nyari ke pasar aahh... :D mau bu? :D

Evi said... 2 March 2012 at 17:58

Kalau soal rasa, kayaknya semua orang setuju..Cuma baru tahu ternyata banyak juga yg bermasalah dengan lambung kalau makan buah ini Mb Keke :)

Evi said... 2 March 2012 at 17:59

Waduh jadi kepengen juga ikutan makan di rumah Bunda Yati..Terima kasih WB telah diundang Bunda.Ayo sapa yg mo nyusul Abinya Sabila :)

Evi said... 2 March 2012 at 18:02

Aku juga suka makan Gudhek Mas..Namun harus di kurangi manisnya sedikit. Kalau makan gudek Jogja, rada gak suka, soalnya manisnya itu ampun2an, ngalahin kolak..Tapi kalau gudek yg sdh berimigrasi ke Jakarta, biasanya gula merahnya sudah dikurangi, menyesuaikan lidah pasar :)

Evi said... 2 March 2012 at 18:03

Mesti lihat-lihat rumah makan dekat tempat kerja atau tempat tinggal segera tuh Mas Riez. Atau minta dimasakin :)

Elsa said... 2 March 2012 at 18:19

kasihan capungnya ya....

tapi memang namanya anak anak
hal itu pasti terasa sangat menyenangkan

Stupid monkey said... 4 March 2012 at 21:57

kasian tuh capung di kerjain, hu hu hu :D

 
Top