Secara tiba-tiba saya teringat kepada sebuah pengalaman pada masa saya kecil. Waktu itu saya sering ikut ibu saya ke pasar tradisional di desa saya yang sangat ramai pada saat pasaran wage, biasa orang menyebutnya dengan pasar wage. Pasar tersebut memang paling ramai daripada pasar kliwon, pasar pahing atau lainnya. Biasanya saya selalu ikut ibu saya pergi ke pasar karena paling tidak saya juga bisa dibelikan jajanan pasar juga.

gambar dari mazwiku.wordpress.com



Biasanya kebiasaan yang dilakukan oleh ibu adalah membawa gawan (bawaan) untuk buah tangan ketika akan berkunjung ke rumah keluarga yang jauh. Seingat saya hari saat saya ikut ibu ke pasar adalah hari kamis wage. Dan saat itu ibu akan membeli buah pisang susu. Pada saat tiba di tempat pedagang buah pisang, ibu pun memilih buah pisang yang bagus dan bertanya kepada penjual "pundi gedange sing mboten karbitan wak?" (mana pisang yang tidak karbitan pak?). Kemudian si penjual pun menunjukkan pisang yang tidak karbitan. Sebelumnya saya agak bingung dengan apa yang dimaksud dengan karbitan, karena suasana pasar yang begitu ramainya saya pun mengurungkan dulu niat bertanya kepada ibu saya.

Sesampainya di rumah, saya langsung bertanya apa yang dimaksud dengan karbitan. Setelah ibu saya menjawab pun saya lantas tahu apa yang dimaksud dengan "karbitan". Saya baru tahu waktu itu bahwa fungsi karbit yang biasa digunakan untuk membuat behdil bum bum (sebuah permainan meriam dari bambu)ternyata juga bisa digunakan untuk membuat buah-buahan cepat matang atau dengan kata lain "matang dengan instan".

Nah saat ini pun saya sadar bahwa sangat banyak hal-hal disekitar kita yang dikarbit, entah disengaja atau tidak. Seperti halnya artis-artis atau band-band yang cepat sekali meroket dan sering muncul disetiap siaran televisi. Yang kadang membuat saya eneg untuk melihatnya, ya rasanya seperti makan buah yang dikarbit. Belum saatnya matang, tapi sudah dipaksa untuk matang dan dipaksa untuk siap disajikan.

Ada juga ratusan perkara yang setiap hari disiarkan di televisi dan dimuat di media cetak maupun elektronik. Perkara mengenai korupsi misalnya, beberapa orang mungkin akan berkomentar dalam hatinya sendiri bahwa korupsi terjadi karena kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang kurang memadahi. Dalam kata lain dapat pula dikatakan bahwa korupsi terjadi karena pembentukan karakter dari pelaku yang belum mencukupi. Ada juga perkara-perkara yang dilatari oleh bayak pemimpin di Indonesia yang berupa pemalsuan ijazah untuk memperoleh sebuah jabatan. Yang bisa dikatakan memperoleh jabatan tinggi dengan cara 'rendahan'. Dalam hal ini saya hanya berpikir "apakah perkara-perkara lain disekitar kita yang kadang kita sendiri dipaksa untuk tahu, merupakan efek dari proses pengarbitan?"

Nah bagaimana pengalaman dan pandangan anda tentang karbit, atau hal-hal lain yang dikarbit?

30 comments:

mimi RaDiAl said... 10 March 2012 at 04:32

dpt giliran ya brow hehe

blogger karbitan kira2 ada ga ya ???

Rosa Devga said... 10 March 2012 at 06:09

karbitan kok koropsi seehh....ngarbitin yang bagus2 aja deh.... :D

ririe khayan said... 10 March 2012 at 08:12

dl pisang sering di karbit biar cepat dan bs dijual utk belanja drumah...klo SDm karbitan...ya jangannnnn dunk

Tebak Ini Siapa said... 10 March 2012 at 10:58

Wahhh hihi.
Dulu pas SMP belajar di biologi kalau mau matengin buah pake gas karbit~ :D

Tiesa said... 10 March 2012 at 15:22

walaupun penampilan buah yg dikarbit lebih menarik tapi rasa ngga bisa bohong
begitu juga dengan artisartis karbitan, luarnya sih oke tapi begitu diulik lebih dalam soal kualitas, jauuuhh banget sama artis yg memang merintis sedikitsedikit untuk mencapai puncak :D

choirul said... 10 March 2012 at 16:57

yach kalau dulu sih malah aku kalau mau makan buah pasti tak karbit dulu, soale g sabar kalau harus nunggu matang sendiri tuh buahnya

tunsa said... 10 March 2012 at 17:29

tempe juga bisa mempercepat matangnya buah.. :D

Niar Sri Sadono Ningrum said... 10 March 2012 at 18:02

mempercepat kedewasaan juga bisa ndak :D

Evi said... 11 March 2012 at 02:37

Nah saya termasuk yg paling eneq kalau menonton artis cilik tapi berdandan bak gadis dewasa. Norak banget deh kelihatannya. Apa lagi kemampuannya bicara di ekspose, seolah yg bicara adalah orang tua dengan tubuh anak2. Menurut saya sih gak lucu, tapi kasihan atas eksploitasinya

Indra Kusuma said... 11 March 2012 at 05:40

Buah yang masih mentah biasanya saya sering di taruh didalam penyimpanan beras, jadi tidak perlu karbit. Tapi kalo blog karbitan mungkin taruh modemnya di dalam pendaringan juga kali Sob. He....x9

Sukses selalu
Salam
Ejawantah's Blog

Pakde Cholik said... 12 March 2012 at 02:03

Ketika saya kecil suka main mercon yang pakai karbit. Buanter pwol suaranya. Sekarang kayaknya sudah langka.

Kholid Rafsanjani said... 12 March 2012 at 02:42

mungkin masih banyak juga mbak, misalnya blogger yang kontennya copas aja untuk mengejar pamor melalui traffic atau PR.. heheh CMIIW

Kholid Rafsanjani said... 12 March 2012 at 02:45

hehe itu sekdar analogi saja mungkin :)
tp bukannya semua hal yang dikarbit ya gak akan awet ya mbak? mungkin cuma sesaat terlihat bagus setelah itu langsung busuk :D

Kholid Rafsanjani said... 12 March 2012 at 02:48

iya sih, tapi kayaknya beda deh rasanya buah yang dikarbit ama yang mateng asli... :)

Kholid Rafsanjani said... 12 March 2012 at 02:51

yup... seperti itu juga mbak,,,
kadang juga saya enggan liat artis2 yang gitu, seperti liat buah pisang karbitan di pasaran :D

Kholid Rafsanjani said... 12 March 2012 at 02:54

ya memang kadang ada yang gitu, tapi kalo aku ya tak bungkus pake koran lalu ditempatkan di tempat yang kering dan gelap..
malah kadang lupa ngambilnya akhirnya sampek jadi busuk deh.. haha

outbound malang said... 12 March 2012 at 15:28

kunjungan sob ..
salam sukses selalu ..:)

diankp said... 12 March 2012 at 20:19

setuju!! banyak blogger copas yg enggak kasih link, copas drmana :)

Lidya - Mama Pascal said... 13 March 2012 at 21:23

biasanya mangga dikarbit dirumah hehehe

Stupid monkey said... 14 March 2012 at 20:56

keunikan hidup, dengan memaksakan kondisi, kita lihat aja, siapa yg bener bener matang, wew :p

Kholid Rafsanjani said... 14 March 2012 at 22:57

ya karena ada jamur tempenya yang enak dimakan :)

Kholid Rafsanjani said... 14 March 2012 at 23:10

enak mungkin ya kalau bisa mempercepat kedewasaan :D

Kholid Rafsanjani said... 14 March 2012 at 23:15

haha sama mbak, mending gak lihat acara TV kalo akhirnya nemu yang gituan :D

Kholid Rafsanjani said... 14 March 2012 at 23:19

ya tapi jangan sampek lupa kalo nyimpen, nanti busuk sob...

Kholid Rafsanjani said... 14 March 2012 at 23:21

jaman saya masih kecil ya masih main gituan dhe...
pernah malah gak pakai karbit, tapi pake bensin campur dengan minyak tanah. alhasil bambunya pecah :D

Kholid Rafsanjani said... 14 March 2012 at 23:23

hehe kalo saya suka yang alami aja matengnya bun.. ;)

Kholid Rafsanjani said... 14 March 2012 at 23:24

waw.. saya masih belia :D hahaha

kukuh said... 25 March 2013 at 14:07

baru tau. biasanya tau karbit dari bola aja. kalau di bloa maksudnya karbit itu ganti ganti tim favorit hahaha

 
Top