Hallo … apa kabar, semoga semuanya baik baik saja ya …. 

Tak terasa, sudah saatnya stupid monkey kebagian jaga warung lagi nih, ayo siapa yg mau pesen, ada kopi manis, setengah manis, kopi pahit, buah nangka, roti bakar, apa lagi ya … ?? pokoknya menu disini lengkap deh. 

Soryy intro nya garing .... kembali ke cerita ...

Setelah kemarin saya menulis tentang sebuah aktifitas yang berorientasi pada pendakaian, (kira-kira begitu) sekarang saya akan menceritakan sebuah mitos yang terjadi saat pendakian ketiga saya di gunung Lawu. 

“Lho kok, gunung lagi” 

“ iya dong, orang senengnya naik gunung, wee “ 

Tetep sob, masih seputar gunung ya, soalnya di pungkiri atau tidak, setiap kita dalam hatinya akan tersebit sebuah kekaguman akan keindahan gunung beserta isinya, betulkan … ?? 

Wokeh kembali ke cerita semula. 

Kemarin saat saya mendatangi gunung Lawu, saya bertemu lagi dengan sesosok makhluk yang bisa terbang, jangan mikir lain-lain dulu, sosok ini adalah seekor burung yang biasa hilir mudik di seantero gunung Lawu, pendaki biasa mengenalnya dengan nama burung Jalak Gading. 

Jalak Gading
[image by :  sjamsoel-bakrie.blogspot.com] 

Menurut mitos yang tersebar disana dan antara para pendaki, burung Jalak Gading ini adalah burung yang sangat gemar mendekati para pendaki dan pejiaran yang berada di kawasan gunung tersebut. Dia senantiasa menuntun arah para pendaki menuju puncak, namun hal itu berlaku bila kita tidak mengganggunya. 

“Apa yang terjadi bila si burung di ganggu ?” Tanya seorang teman kepada saya, lalu saya ceritakan kejadian pendakian kedua saat menyambangi gunung Lawu, dimana secara sengaja saya menimpuk burung itu di sekitar puncak gunung Lawu. 

Seketika langit menjadi gelap, padahal saat itu masih sekita pikul 11.00 wib dan sebelumnya panas dan cerah, angin mendadak bertiup sangat kencang dan hujan mulai membasahi tanah puncak tersebut. Tak seperti biasanya, menurut teman yang bersama saya saat itu, saya mendadak panic dan memaksa segera menuruni puncak Lawu untuk berteduh di tenda yang kami tinggalkan di Hargo Dalem. Namun saat turun tersebut, saya salah memasuki jalur yang ternyata berlawanan arah dengan posisi tenda kami. Boyo-boyo (punggung buaya) nama tempat dimana saya tersasar, tempat yang berbukit-bukit dengan Edelweis dan rumput setinggi dada. Disanalah saya terdampar sekitar kurang lebih 2 jam, dan akhirnya sadar kembali kalau saya harus balik kearah puncak, setelah melihat puluhan burung Jalak Gading berterbangan terus menerus, seolah member isyarat untuk mengikutinya. cerita lengkapnya disini.

Intinya bila dia di ganggu, maka ia akan menyesatkan atau kejadian buruk akan menimpa para pendaki. Itu sepenggal kisah saya disana bersama dengan Burung Jalak Gading beserta mitosnya. Benar atau tidak itu kembali kepada diri kita masing-masing. 

Bagaimana sobat, percaya mitos atau tidak ???

Salam



27 comments:

HEЯRY said... 7 March 2012 at 01:13

Sepertinya memang sudah hukum alam kok sob, siapa pun yg mengganggu sesama mahluk ciptaan Allah akan mendapatkan hal yg serupa , jadi nggak cuma untuk burung Jalak saja:)

Cerita Ocha said... 7 March 2012 at 01:15

pesen kopi nggak pake saus bang...

Tiesa said... 7 March 2012 at 02:18

hahhh horor banget yah...
saya sih ngga percaya mitos, cuma kalau dari ceritanya yang saya tangkep, jangan mengganggu kalau ngga mau diganggu. mungkin itu balasannya dari ulah iseng nimpuk si burung :)

Stupid monkey said... 7 March 2012 at 02:46

betul sob, selaknya kita hidup rukun ya :D

Stupid monkey said... 7 March 2012 at 02:47

iya, dan itu pelajaran berharga buat saya :-)

16 September said... 7 March 2012 at 06:51

Saya suka hewan ini, menemani dan mengiringi saya sampai puncak.. dan ada 1 lagi, dia ini paling malu kalau difoto ... :-D

Indra Kusuma said... 7 March 2012 at 12:09

Hukum alam itu mutlak ko Sob, karena memilki sebab dan akibat.

Sukses selalu
Salam
Ejawantah's Blog

Naya Elbetawi said... 7 March 2012 at 14:59

huaaaaa,,,sereemm amaaat yaakk *merinding* laen kali ati2 ye :D
Nay tipe orang yang kaga percaye ame mitos :)

mimi RaDiAl said... 7 March 2012 at 18:25

itu bukan mitos,,apa yg kau buat itu yg akan kau terima. mknya jgn jail dg sesama makhluk Tuhan...ckckck :-P

Niar Sri Sadono Ningrum said... 7 March 2012 at 19:07

maka ne toh mas, ojok ngangguin... ngambek toh :p

Pakde Cholik said... 7 March 2012 at 19:17

kalau beli dimana ya burung bagus2 gitu. Trims infonya.
salam

riez said... 7 March 2012 at 19:52

jangan dekat2 burung yang lagi flu ya,nanti kena flu burung...


saya gak percaya mitos

Anggorowati said... 7 March 2012 at 22:05

burungnya cakep..:D

Stupid monkey said... 7 March 2012 at 23:46

siapa dia, karna kejadian itu juga, sekarang saya jadi suka sama dia sob ... :D

Stupid monkey said... 7 March 2012 at 23:46

betul sob, saya sudah merasakannya langsung :D

Stupid monkey said... 7 March 2012 at 23:47

iya mba Mimi, kapok deh, gak akan jail lagi deh :D

Stupid monkey said... 7 March 2012 at 23:48

he emmm, ngambekan dia nya ya :p

Stupid monkey said... 7 March 2012 at 23:48

hehehey ... gak di jual Pakde.
salam

Stupid monkey said... 7 March 2012 at 23:49

ho oh ... gak percaya ya ?.... okeh :p

Stupid monkey said... 7 March 2012 at 23:49

seperti yg nulis ya, hehehe :D

Stupid monkey said... 7 March 2012 at 23:51

iya, jadi pelajaran, gak percaya ? hooo okeh deh :p

Adang N M I said... 8 March 2012 at 00:54

wahhh inget di kampungku,hehehe.. salam dari anak ki gunung ciremai, ya..

salam kenal dan follow juga
Revolusi Galau

Abi Sabila said... 8 March 2012 at 03:28

Saya belum pernah mendaki gunung, tapi dari beberapa kali baca, hampir semuanya sama bahwa ada semacam etika yang harus dipatuhi oleh setiap pendaki, dan terlepas dari mitos apa bukan, kita tahu bahwa gunung adalah salah satu lokasi 'favorit' makhluk gaib ( jin ) karenanya bukan hal yang benar dan bijak bila kita mengganggu kenyamanan mereka.

Stupid monkey said... 8 March 2012 at 23:38

segera saya sambangin sob, gunungnya berikut blog nya okeh, :D

Stupid monkey said... 8 March 2012 at 23:39

betul sob, apa pun makhluknya bila di ganggu pasti akan marah, begitu kan sob :D

cii' yuniaty said... 9 March 2012 at 15:13

spertinya tiap gunung punya mitos....
tinggal bagaimana qta menyikapinya n mematuhi aturan mainnya...hehehe....

slm kenal ^_^

Stupid monkey said... 15 March 2012 at 03:16

yep, kira-kira begitu sob, ^^

salam kenal ^^

 
Top