#5TahunWB #5TahunWB: Photo Quotes Contest #7TahunWB #HappyBlogging #Menu7uhWBLebihBaik #MubesWB 4 Tahun Ultah WB 7 Tahun Warung Blogger 79 Tahun Sinar Mas untuk Indonesia 90an Access Trade Advertorial Afiliasi Anak ANDA SEORANG INTERNET TROLL? Anniversary aplikasi musik artikel WB Ayah Bangkit dari Kehilangan Orang Tua Bedah Buku belanja online Bermain Kata Kunci Bintang 14 Hari blibli Blog competition Bloger di Masa Depan Blogging Budaya Cara Bergabung Catatan Ringan Cerpen Charity Cheria Halal Holiday competition Copy Paste Crowdo Digital Millennium Copyright Act DMCA EBI Emak Gaoel Vlog Competition Ensiklopedia Eva Sri Rahayu Event WB EYD Facebook WB Fakta dan Mitos Fashion & Beauty Festival Prestasi Indonesia UKP-PIP Pancasila Inspirasi Maju Filosofi finansial Gadget Generasi 90an Gerakan PKK Google Hal yang Perlu Diperhatikan Dalam Menulis di Blog Hari Bloger Nasional Hari Blogger Nasional Hiburan Hikmah Hobi hotel murah di Bali Indonesiaku Info info lomba InfoWB Inspirasi Involve Asia istri Kangen Band Karya Kata Depan di ke Kelas Bahasa Keluarga Kesehatan keuangan Kiat Menulis Postingan Blog Kompetisi Blog 5 Tahun Warung Blogger Kompetisi Blog 6 Tahun Warung Blogger kompetisi blog langit musik Kompetisi Blog LangitMusik Konsistensi Kontes WB Kopdar Mini Suka-suka Kopdar WB KOPI SUSU WB Kuliner Langit Musik Blog Competition #MusiknyaHidupKamu Langit Musik: Musiknya Hidup Kamu Lifestyle Logo Logo Baru Lokasi Lomba Lomba Blog Menu7uh Warung Blogger Lomba Menulis Manfaat Olahraga yang Menakjubkan Media Menulis Motivasi Musik & Film new langit musik Novel Novel Indonesia Oase Olahraga Olahraga & Kesehatan Parade Para Monster Parenting Peduli Kata Kunci Pendidikan pengumuman pemenang Permainan Rakyat Pojok Pojok WB POJOK WB IDOL Positif Self Talk Ramadan Reportase Resensi Buku Retweet Review review produk rumah tangga saleduck Sastra Sastra & Seni SEO Shell Shell Eco-Marathon Sosial & Budaya suami Subjektif Teknologi Tidur Tips Belanja Hemat Ala Blogger Tips Blog Tips dan Trik Tips Media Sosial Tomyam kelapa Saung Ibu Trade Expo Indonesia 2017 Travelio Travelling tulisan pilihan Tutorial Blog Twitter Twitter WB Ultah WB Ultah WB ke-6 urun artikel Utees.me Vlog Competition Warga WB Warna Warung Blogger Wisata Writing Writing Competition Zaman Sekarang Telat Untuk Jadi Blogger

Ah, Indonesiaku..!
Hmm...

Sebenarnya saya setengah hati jika menuliskan tentang negeri kita, Indonesia. Negeri yang kaya akan segalanya dalam semua aspek. Indonesia, negeri yang sedang berkembang tapi banyak diantara penduduknya yang sering mencela dan mencerca tanpa ada solusi bersama.

Ya,  banyak cercaan, tapi kita sendiri masih belum bisa mengaplikasikan perbuatan kecil untuk Indonesia. Ada yang bilang, komentator itu tak lebih pandai daripada pemain. Mereka hanya bisa bicara, belum tentu bisa bermain di lapangan. Sama seperti kebanyakan kita, yang notabene penduduk Indonesia, banyak bicara, saling menyalahkan. Demonstrasi yang berakhir anarkis kerap terjadi tanpa ada solusi, justru malah memperkeruh suasana bahkan merusak prasarana umum.

Banyak orang yang berdalih bahwa demonstrasi adalah bagian dari demokrasi. Secara garis besarnya memang iya. Bukankah demonstrasi itu bertujuan mengemukakan pendapat? berekspresi menyampaikan aspirasi? Kenapa harus dilakukan dengan tindak kekerasan dan anarkis? Mengemukakan aspirasi tak perlu melakukan pengrusakan, terkadang fasilitas umum menjadi bulan-bulanan. Membakar ban di tengah jalan yang menyebabkan kemacetan, dan lain sebagainya.
Apakah ini yang dinamakan demokrasi?

Sudahlah, kepemerintahan Indonesia memang belum 100 persen memuaskan rakyat. Tapi, tidak semuanya. Mari buka mata, bukankah kita juga punya andil besar untuk Indonesia? Pemerintah tak akan berjalan dengan baik tanpa ada partisipasi dari rakyatnya. Semua harus berkolaborasi. Sayangnya suatu hal yang sangat sulit untuk menciptakan yang demikian. Rakyat bekerja sama dengan pemerintah. Jangan salah, blogger juga bisa berbuat untuk Indonesia melalui komunitas-komunitasnya, seperti Warung Blogger. Dari komunitas-komunitas tersebut akan lebih mudah mengumpulkan aspirasi. Sulit bukan berarti mustahil bukan?

Terkadang secara tidak sadar, kita justru tak menghargai fasilitas dari pemerintah, misalnya saja peraturan tentang kebersihan taman kota. Pemerintah sudah menyediakan tempat sampah dan pekerja dari Dinas Kebersihan dan Ketertiban Kota, tapi sering kita melanggarnya. Peraturan yang dibuat pemerintah tak kan pernah terwujud jika semua pengunjung taman tidak membuang sampah pada tempatnya. Itu hanya sebuah contoh kecil yang terlalu kecil untuk kita ingat. Belum lagi contoh lain.

Ingat, Indonesia akan menjadi baik jika pemerintah dan rakyatnya bekerja sama. Sampaikan aspirasi secara baik, sebagai manusia yang beradab dan berbudi pekerti.

Sumber gbr: korandemokrasiindonesia.wordpress.com

Ditulis oleh: Ari Tunsa

Post a Comment

  1. saya untungnya ga pernah jd anak kuliahan yg identik dg demo2 itu, tp kalo demo panci presto saya selalu hadir ihihi

    pa kabar masbro senama ?

    ReplyDelete
  2. hahaha...si emak klo urusan dapur ngepul man nomer atu.... :D

    ReplyDelete
  3. kudu atuh neng....biar makin makmur [body] emaknya haha

    ReplyDelete
  4. laksanakan apa mbak? xixixi

    ReplyDelete
  5. haha.. emang bodynya seberapa berat bu? ;))

    ReplyDelete
  6. "SEPAKAT" dalam tanda kutip nich.

    ReplyDelete
  7. ya sih...
    Aku paling tak suka liat demo-demo anarkis...
    Apalagi kadang ada orang yang ikutan demo teriak-teriak
    padahal dia itu ga ngerti sunbstansi dari apa yang sedang didemoin...
    ada loh yang kaya gitu...

    ReplyDelete
  8. tik tok~
    stuju.....
    jd inget drama korea sungkyunkwan scandal, demonya rapi euy :D

    ReplyDelete
  9. Ada yang marah ga ya kalo saya bilang demonstrasi itu warisan komunisme?

    *show off, people power, kaum marginal.

    Demokrasi itu kan musyawarah untuk mencapai mufakat, bukan memaksakan pendapat.

    ReplyDelete
  10. yah cukuplah membuat si jupe teriak " aku mau pensiun !!!!!" ihihi

    ReplyDelete
  11. aye cinte damai, so stop demokrasi :D uhuiii dah

    ReplyDelete
  12. kalo aku sih nggak tau jupe, mimi aja yg tau.. :D
    :p

    ReplyDelete
  13. pada saat jari telunjuk kita menuding orang lain dan menunjukkan kesalahannya..pada saat itu pula empat jari lain kita kan menuding diri kita sendiri dan mengingatkan diri bahwa kita bukanlah manusia sempurna yang lepas bersih dari salah dan dosa :)
    ayo bersatu untuk Indonesia yang lebih baik :)

    ReplyDelete
  14. Aku selalu berdoa, semoga Indonesiaku akan lebih baik. Cukup sudah saling hujat dan saling menyalahkan. Mendingan duduk sambil diskusi dan minum kopi di Warung Blogger ini :D

    ReplyDelete
  15. selama jadi anak kuliah belum pernah demo hehehe. dulu thn 98 milih kabur untuk pulang

    ReplyDelete
  16. bisa tolong jelaskan dalam tanda kutipnya? :D

    ReplyDelete
  17. bukan ada lagi, buanyaakkk.. karena provokatornya lebih canggih, sampe-sampe orang yang nggak tau aja jadi ikutan :D
    bener2..

    ReplyDelete
  18. mari kita mulai dari kita sendiri :D

    ReplyDelete
  19. hahaha... #korbandramakorea :D

    ReplyDelete
  20. haha.. aku justru tak marah, tapi heran. ada juga yang ngatain begitu, hehe
    betul, musyawarah itu ya harus ada pihak pertama dan kedua. bukan hanya rusuh karepe dhewe

    ReplyDelete
  21. sabar nay.. sabar... :D
    tenangkan dirimu, hahaha

    ReplyDelete
  22. mariii... :D
    senangnya jika seluruh penduduk kita berpikiran seperti mas Har

    ReplyDelete
  23. wahh.. opsi yang menyenangkan :D mari ngopi, jeng...

    ReplyDelete
  24. hehe.. saya pernah sekali bu. diajak temen dalam rangka pelatihan advokasi, ternyata isinya ada pelatihan demo juga. tapi demo yang baik, tak ada kerusuhan. tapi bagi saya tetap saja tak setuju. Awalnya baik, lama-lama bisa menimbulkan kerusuhan... terpancing emosi, dan lain sebagainya

    ReplyDelete
  25. Ingat pepatah yang dibuat oleh orang2 jaman dulu " Hujan emas di negeri orang,hujan batu di negeri sendiri, masih lebih baik hujan batu di negeri sendiri "

    Bangsa Indonesia yang hobi menjelek-jelekkan negerinya sendiri berarti " rumongso biso ning ora biso rumongso"

    Akibatnya : negeri ini tidak akan maju2 karena dirusuhi terus oleh orang2 yang merasa pintar tetapi tak pernah berbuat yang benar untuk negerinya.

    Salam

    ReplyDelete
  26. peraturan dibuat untuk di langgar toh yaa.. *uuppsss.....


    Nama nya juga Indonesia toh kalau ndak bisa berubah jadi baik lagi harus dapet pemimpin yang lebih lebih baik lagi dari sekarang..lho.. :D

    ReplyDelete
  27. cara pandang yang berbeda, posisi meliat yang mungkin kurang jelas, atau peran serta yang belum terbakar. hmmm ... banyak Pe Er rupanya dinegri ini, mungkin juga ini alasan mengapa kita di beri pikiran,
    salam ^^

    ReplyDelete
  28. benar. dan Pakdhe lebih tau dan lebih mumpuni dalam hal berbuat untuk negeri :D
    salam

    ReplyDelete
  29. Niar mulai sekarang rajin menabung ya? #eh

    ReplyDelete
  30. hehe... itu yang membedakan kita dengan makhluk ciptaan Allah yang lain :D

    ReplyDelete
  31. Pakdhe kalo saya lebih seneng hujan emas di negeri orang.... he...he...he...
    emas-nya aku kumpulin lalu aku bawa pulang Kampoeng, untuk bangun kampung saya biar lebih maju. gitu Pakdhe.

    ReplyDelete
  32. silaturahmi yah mas bro salam

    ReplyDelete


Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.