Oleh: Ari Tunsa


Postingan saya hari ini adalah mengenai kabar terhangat tentang 'kelulusan'. Kemarin (26/5) adalah hari bersejarah untuk adik-adik kita yang telah menempuh Ujian Nasional (UN) tingkat SMA / SMK / MA atau yang sederajat. Pasalnya pengumuman kelulusan tingkat SMA sederajat sudah keluar secara serentak di Indonesia.

Dan saat-saat itulah kita bisa melihat bermacam-macam ekspresi yang menurut saya 'lucu' untuk dikenang. Ada yang sedih sampai menangis meraung-raung hingga pingsan. Ada juga yang kegirangan hingga pingsan pula. Bahkan ada yang terlalu senang dan mengekspresikan kegembiraannya dengan hal-hal negatif.



Ekspresi setiap orang untuk mengapresiasi rasa syukur karena sudah lulus sekolah itu berbeda-beda. Biasanya yang umum terlihat dimana-mana dan dilakukan secara spontan adalah dengan mencorat-coret baju dengan cat semprot maupun dengan tanda tangan dari kawan. Lucu ya, hal yang tidak akan kita dapatkan lagi setelah itu. Mana mungkin lulus kuliah mau corat-coret baju, nggak lucu kan? LOL.


Corat-coret baju adalah mengekspresikan aksi, dan itu wajar. Yah, walaupun dari dulu saya tidak pernah melakukan yang demikian :D #Kasian. Pertama, seseorang yang terlanjur senang tak terkira akan melakukan hal tersebut dengan senang hati tanpa beban. Kedua, tentu saja untuk membangun kenang-kenangan masa muda. Mengenang para sahabat, para guru, bahkan mengenang sekolah mereka.


Namun, tidak semua ekspresi diperbolehkan. Ada kalanya hal-hal yang "terlalu" perlu dihindari bahkan WAJIB untuk diwaspadai. Berikut ini adalah ekspresi setelah mengetahui pengumuman "kelulusan sekolah" yang berlebihan dan perlu dihindari:


1. Berpawai Secara Brutal

Pawai sepeda motor  biasanya dilakukan para siswa setelah 'prosesi' coret mencoret. Ini yang sering terlalaikan, banyak diantara mereka yang lupa akan "Safety Riding". Lupa atau memang sengaja, sama saja. Selain berbahaya untuk diri sendiri, pawai secara brutal keliling kota bisa menyebabkan tawuran antar pelajar.
Jika ingin berpawai, lakukan long march disekitar sekolah. Lebih menyehatkan, tanpa bahan bakar minyak, dan lebih bersahabat. Bisa menambah penghasilan penjual makanan disekitarnya, sebab setelah jalan bersama pasti lapar dan haus :D

2. Berpesta Narkoba dan Seks

Narkoba dan seks adalah tindak kriminal yang berbahaya. Ada segolongan siswa yang melakukan demikian, berpesta dengan miras dan sejenisnya. Jika ada siswa yang berbuat demikian maka sudah bukan wewenang pihak sekolah lagi, laporkan kepada pihak yang berwajib. Ada lho yang berbuat demikian, saya pernah mendapatkan cerita tersebut dari kawan.


3. Bunuh Diri Bagi Yang Tidak Lulus

Ekspresi yang demikian adalah salah satu contoh dari beberapa ekspresi siswa yang belum berkesempatan lulus. Wahai kawanku, adik-adikku, TIDAK LULUS adalah bukan akhir dari segalanya. Kita masih bisa mengikuti kejar paket untuk dapat meneruskan pendidikan. Justru sebenarnya kita masih diuji untuk tetap bersungguh-sungguh dalam belajar.


Instropeksi diri itu lebih baik. Benar, saya belum pernah merasakan TIDAK LULUS saat sekolah dulu. Namun saya tau pasti perasaan kalian, menyesal itu wajar dan seharusnya ada jika kita mau berubah. Renungkan, dimana kelemahan kita sehingga nilai ujian gagal meluluskan kita dari sekolah. Jika kegagalan tersebut karena tidak bisa menjawab soal, maka kita perbanyak belajar. Jika gagalnya karena sakit saat menghadapi UN maka kita jaga kesehatan.

Apabila semuanya sudah dilakukan dan masih gagal, mungkin pendekatan kepada Sang Kholiq masih kurang. Maka tak selayaknya melupakan Allah setelah berikhtiar (berusaha).

Mari kita ekspresikan aksi dengan tidak berlebihan. Sesuatu yang berlebihan itu dibenci oleh-Nya. Dan terakhir saya mengucapkan, SELAMAT kepada siswa-siswi Indonesia yang LULUS. Ingat, kelulusan bukan akhir dari segalanya. Masih ada tanggung jawab dan beban besar yang akan kalian hadapi selanjutnya.

Bagi yang BELUM LULUS, maka bersabarlah dan jangan putus asa. Mari kita belajar untuk menghadapi kejar paket. Dunia ini tidak akan runtuh karena belum lulus.


Selamat menempuh perjalanan hidup baru setelah berseragam putih abu-abu





28 comments:

Dadan Darmawan said... 27 May 2012 at 18:25

Ekspresi corat-coret sudah jadi budaya anak sekolah di Indonesia...hhmmm..

Sobat Bercahaya said... 27 May 2012 at 19:29

solusi solusi...
eh itu hasil djepretannya ko ya..... :)
siapa tuh yg djepret?

Bung Penho said... 28 May 2012 at 05:24

gue Tamat tapi gak lulus BOs... hehehee!!

Si Belo said... 28 May 2012 at 16:11

Nyaaaakk... aye lulus!! :D

Ekspresi waktu entu, cuman senyum dan bilang Alhamdulilah. Kagak pake dah acara nyoret2 baju, mending bajunye diwarisin ke ade, lebih bermanfaat :D

SARAN buat WB : tulung komennye jangan pake capcath dong, cape euy ngetiknye :) tengkyuuuu

Ni Ar said... 28 May 2012 at 16:59

kemarin juga niar liat anak2 sma pada konvoi pake klaksn di bel terus bikin bising, pada gag pake helm lagi, huaah kalau ada apah2 gimana tuh orang2 yaa.....


Selamat deh buat yang lulus :D yang belum, ayuk belajar lagi :D

elfarizi said... 28 May 2012 at 17:05

Waktu saya SMA, Pak KS punya inovasi. Ngasih kain putih panjang di sekolah buat coret-coret, jadi siswanya juga sadar betul untuk gak coret-coret baju :D

Elsa said... 28 May 2012 at 18:28

masih muda... pandangannya belum luasss..
gak lulus unas banyak diartikan sebagai kiamat. Kasihan sekali yaa...
Sementara bagi yang lulus, ada yang merayakannya dengan pesta narkoba+seks...

padahal, perjalanannya maih jauuuh...masih panjang....
masih banyak hal hal di luar sana yang lebih penting ya

maklum masih muda....

semoga adik adik kita tidak tergelincir ka arah yang salah aja

Tiesa said... 28 May 2012 at 22:05

saya waktu lulus SMA ga pake coratcoret, soalnya ada penggalangan dana buat bajubaju bekas. jadi drpd dicoratcoret mending kasih ke yang butuh aja, tapi masih bisa coratcoret dan berbagi kesankesan plus TTD. dgn bawa kain putih panjang dan disanalah bebas berkespresi, masih tersimpan rapih kain kenangan itu sampai skearang :D

applausr said... 28 May 2012 at 23:02

selamat deh buat yang lulusan... harus mengikut tulisan diatas tuh biar bener.

Abi Sabila said... 29 May 2012 at 17:23

Betul sekali, bagi yang lulus janganlah berlebihan mengekpsresikan kegembiraan karena tantangan baru siap untuk ditaklukan, dan bagi yang belum lulus, dunia belum berakhir, masih ada kesempatan, jangan larut dalam kesedihan, tetap semangat!

Ari Blogspot said... 29 May 2012 at 18:22

haha.. tapi saya tidak melakukannya dulu :D

Ari Blogspot said... 29 May 2012 at 18:23

nyari aja di gugel om.. LOL
kenapa?

Ari Blogspot said... 29 May 2012 at 18:23

tamat itu tidak melanjutkan lagi :D

Ari Blogspot said... 29 May 2012 at 18:25

hehe,, kemarin itu banyak spam mbak nay, sehingga dikasih tameng capcay untuk menghindari hal yang tidak diinginkan.. sekarang udah nggak kok :D

kalo masalah baju, biasanya yg coret itu bajunya diganti baju yang dah lama dan kusam, yg baru disumbangin :D

Ari Blogspot said... 29 May 2012 at 18:25

ituh menyalahi aturan :D

Ari Blogspot said... 29 May 2012 at 18:26

kalo di tempatku dulu smua siswanya pake baju yang dah 'elek' yg masih bagus disumbangkan.. :D

Ari Blogspot said... 30 May 2012 at 03:53

hehe.. bener... begitupun dengan yang dah lulus, sepertinya hura-hura meluapkan kesenangannya dg berlebihan :(
amiin..
makasih dah mampir mbak :D

Ari Blogspot said... 30 May 2012 at 03:57

hehe.. bagus ituhhhh cemerlang :D
saya sih nggak punya kenang-kenangan :( lha wong semuanya pada nyorat nyoret baju sedangkan aku nggak :D

Ari Blogspot said... 30 May 2012 at 03:58

hehe... mari kita support adik2 kita agar jngan berlebihan mengekspresikan :D

Ari Blogspot said... 30 May 2012 at 03:59

semangat! :D
mending perbanyak baca buku lagi buat masuk perguruan tinggi ya kang.. :D
salam

Teguh Kurnaen said... 31 May 2012 at 17:27

iya sih coret2an baju masih mah gak salah juga, buat kenang2an kan, asal2 ujungnya gak rusuh atau anarkis aja. :D

ngeblog dapet android, ikutan yuk!

cerita anak kost said... 31 May 2012 at 23:48

wah emang gitu lah masih muda, jiwanya masih labil. kandang ga tau gimana cara menyalurkan kesenangan. kadang unsur contoh juga sudah di tanamkan si, jadinya mereka ikut ikut ga benernya. :D

rizalar said... 2 February 2013 at 15:37

Angel fotonya keren dank.......jadinya dapet 'oleh oleh' hehe

annur said... 22 February 2013 at 18:24

fotonya wow.. ekstrem bgd yah. hikzz.. (miris dot com)

saya dari dulu gak suka gaya anak alay kaya mereka :D
masih mending bajunya buat saudara yg ga mampu. Dan buktinya kenyataan mereka butuh bajuku. Rok segala macem. Dlu waktu mau mos saja klo rok kependakan mesti pinjem tetangga hehe...

oia Inilah potret generasi muda yang gagal. termasuk angkatan saya dan sebelumnya dan sesudahnya. Indonesia gagal dalam pendidikan. belum lulus aja udah corat-coret. Maklum lah sistem pendidikan kita sangat tidak bagus.

Pendidikan hanya berkelas nilai praktek attitudenya saja jarang di sosialisasikan. (komentarsaya ngritik abis) maklum abis makan cabe .

share hati aja ya. hehe maaf mengotori. hihi

jayboana said... 18 March 2013 at 03:07

saya pernah melakukannya corat coret sebagai tanda kelulusan karena diajak sama teman yah ikutan aja tp skrang baru tau itu kurang baik..

betty said... 19 April 2013 at 15:57

buset, dari dulu aku belum pernah ngerasain yang nama nya curat coret di baju kaya gitu..!!

mety aulia said... 19 April 2013 at 15:58

jadi inget sama temen sma dulu aku..!!

CARA DAFTAR said... 1 June 2013 at 15:21

aksi corat coret seragam sekolah memang suatu hal yang sangat wajar dikarenakan sudah sangat lumrah sekali di kalangan anak-anak remaja indonesia,.,

 
Top